Lompat ke kandungan

Lompat ke Senarai Kandungan

 CERITA 54

Yehuwa Menunjukkan Kesabaran terhadap Yunus

Yehuwa Menunjukkan Kesabaran terhadap Yunus

Orang Niniwe di Assyria sangat jahat. Jadi, Yehuwa mengutus Nabi Yunus untuk memberikan amaran kepada penduduk di sana agar mereka berhenti berbuat jahat. Tetapi Yunus melarikan diri. Dia menaiki sebuah kapal dan belayar ke Tarsis.

Tiba-tiba, ribut yang dahsyat melanda. Anak-anak kapal menjadi sangat takut. Mereka berseru kepada tuhan masing-masing, “Mengapa hal ini berlaku?” Yunus memberitahu mereka, “Ini salah saya. Saya telah melarikan diri daripada tugas yang diberikan Yehuwa. Buanglah saya ke dalam laut lalu ribut ini tentu akan berhenti.” Anak-anak kapal enggan berbuat demikian. Namun, Yunus tetap ingin mereka membuangnya ke dalam laut. Selepas dia dilemparkan ke dalam laut, ribut itu terus berhenti.

Yunus menyangka bahawa dia akan mati. Ketika dia sedang tenggelam, dia berdoa kepada Yehuwa. Kemudian, Yehuwa menghantar seekor ikan besar untuk menelannya. Tetapi, dia tidak diapa-apakan. Di dalam perut ikan itu, Yunus berdoa lagi, “Saya berjanji akan selalu mentaati-Mu.” Yehuwa melindunginya di dalam perut ikan selama tiga hari. Kemudian, Yehuwa menyebabkan ikan itu memuntahkan Yunus ke darat.

Memandangkan Yehuwa telah menyelamatkan Yunus, adakah ini bermaksud bahawa Yunus tidak perlu pergi ke Niniwe? Tidak. Sekali lagi, dia diberikan tugas yang sama. Kali ini, Yunus mentaati Yehuwa. Dia pergi ke Niniwe dan berkata, “Dalam masa 40 hari lagi, Niniwe akan  dihancurkan!” Kemudian, sesuatu yang tidak disangka-sangka berlaku. Orang Niniwe menyesal dan mula berubah. Raja Niniwe memberitahu rakyatnya, “Berserulah kepada Tuhan dan bertaubat. Mungkin Tuhan tidak akan membinasakan kita.” Apabila Yehuwa melihat sikap baik mereka, Dia tidak memusnahkan Niniwe.

Tetapi, Yunus berasa marah kerana kota itu tidak dimusnahkan. Fikirkan hal ini: Yehuwa sangat sabar dan berbelas kasihan terhadap Yunus. Sebaliknya, Yunus tidak berbelas kasihan terhadap orang Niniwe. Yunus sangat kecewa, lalu pergi ke luar kota dan berteduh di bawah pokok labu air. Tiba-tiba, pokok itu mati. Jadi, dia sangat susah hati. Yehuwa memberitahunya, “Kamu berasa kasihan terhadap tumbuhan itu. Jadi, tidak patutkah Aku berasa kasihan terhadap orang Niniwe dan menyelamatkan mereka?” Jelaslah, orang Niniwe jauh lebih bernilai bagi Tuhan berbanding tanaman apa pun.

“Yehuwa . . . sabar terhadap kamu, kerana Dia tidak ingin seorang pun dibinasakan. Dia ingin agar semua orang berpeluang untuk bertaubat.”​—2 Petrus 3:9