Kidung Agung 5:1-16

  • Gembala (1a)

  • Wanita-wanita Yerusalem (1b)

    • “Jadilah mabuk dengan ungkapan cinta!”

  • Gadis Shulam (2-8)

    • Menceritakan mimpinya

  • Gadis-gadis Yerusalem (9)

    • “Apakah kelebihan kekasihmu?”

  • Gadis Shulam (10-16)

    • “Dialah yang paling unggul antara 10,000 orang” (10)

5  “Aku masuk ke tamanku,+Hai adindaku dan pengantinku. Aku mengumpulkan mur dan rempahku;+ Aku makan madu daripada sarang lebahku;Aku minum susu dan wainku.”+ “Makanlah hai kawan-kawan! Minumlah dan jadilah mabuk dengan ungkapan cinta!”+   “Aku sudah tidur, tetapi hatiku berjaga.+ Aku terdengar kekasihku mengetuk pintu! ‘Bukalah pintu, hai adindaku dan sayangku,Merpatiku dan temanku yang sempurna. Kepalaku basah dengan embun,Dan rambutku penuh dengan titisan embun malam.’+   Aku sudah menanggalkan jubahku, Haruskah aku memakainya semula? Aku sudah mencuci kakiku, Haruskah aku mengotorkannya lagi?   Kekasihku mengalihkan tangannya dari pintu,*Dan hatiku mula berdebar-debar.   Maka aku bangun untuk membuka pintu bagi kekasihku.Mur menitis daripada tanganku,Dan minyak mur yang menitis daripada jarikuMembasahi tombol pintu.   Aku membuka pintu bagi kekasihku,Tetapi dia sudah beredar. Aku sangat kecewa kerana dia sudah pergi.* Aku memanggilnya tetapi dia tidak menyahut. Aku mencarinya tetapi tidak menemuinya.+   Para pengawal yang meronda kota menemui aku. Mereka memukul aku dan melukai aku. Para pengawal di tembok kota merampas selendangku.   Bersumpahlah, hai gadis-gadis Yerusalem, Jika kamu menemui kekasihku,Beritahulah dia bahawa aku mabuk cinta.”   “Hai gadis yang paling jelita,Apakah kelebihan kekasihmu dibandingkan dengan kekasih orang lain? Adakah kekasihmu lebih baik daripada kekasih orang lain?Mengapakah kamu menyuruh kami bersumpah sedemikian?” 10  “Kekasihku kacak dan kulitnya berseri-seri.*Dialah yang paling unggul antara 10,000 orang. 11  Kepalanya seperti emas murni. Rambutnya seperti pelepah palma yang berayun-ayun.*Rambutnya hitam seperti burung gagak. 12  Matanya bagaikan burung merpati dekat anak sungai,Yang sedang mandi di dalam air susu,Dan yang berada di tepi kolam.* 13  Pipinya bagaikan batas tumbuhan yang harum,+Dan bagaikan timbunan rempah-rempah yang wangi. Bibirnya seperti bunga bakung yang menitiskan minyak mur,+ 14  Jari tangannya bagaikan emas yang bertatahkan batu krisolit, Tubuhnya bagaikan gading bersinar yang dihiasi batu nilam, 15  Dan kakinya bagaikan tiang marmar yang beralaskan emas murni. Dia menjulang tinggi seperti pokok-pokok sedar, dan perawakannya seperti pergunungan Lebanon.+ 16  Mulutnya penuh kemanisan,Dan segala sesuatu tentangnya amat menyenangkan hati.+ Demikianlah kekasihku, hai gadis-gadis Yerusalem. Ya, demikianlah buah hatiku.”

Nota Kaki

Atau “lubang pintu.”
Atau mungkin, “Aku menjadi lemah tidak bermaya semasa mendengar suaranya.”
Harfiah, “kemerah-merahan.”
Atau mungkin, “seperti gugusan buah kurma.”
Atau mungkin, “pancuran air.”