1 Korintus 2:1-16

  • Paulus menginjil di Korintus (1-5)

  • Keunggulan kebijaksanaan Tuhan (6-10)

  • Orang yang berfikiran rohani dan orang yang berfikiran duniawi (11-16)

2  Saudara-saudara, semasa aku datang untuk mengisytiharkan rahsia suci Tuhan kepada kamu, aku tidak menunjuk-nunjuk kebijaksanaanku atau menggunakan kata-kata yang berbunga-bunga.  Semasa aku ada bersama kamu, aku membuat keputusan untuk menghalakan perhatian kamu hanya kepada Yesus Kristus, yang dihukum bunuh pada tiang.  Ketika aku datang kepada kamu, aku lemah, takut, dan amat gementar.  Aku tidak menggunakan kata-kata bijak yang meyakinkan, baik semasa bercakap mahupun semasa menyampaikan perkhabaran. Sebaliknya, kata-kataku memperlihatkan kuasa daya aktif Tuhan  agar iman kamu tidak berdasarkan kebijaksanaan manusia tetapi berdasarkan kuasa Tuhan.  Kita bercakap tentang kebijaksanaan kepada orang yang matang dari segi rohani. Namun, kebijaksanaan ini bukanlah kebijaksanaan sistem dunia ini* atau kebijaksanaan pemerintah sistem dunia ini yang bakal lenyap.  Kita bercakap tentang kebijaksanaan Tuhan yang tersembunyi dalam suatu rahsia suci. Hal itu ditentukan oleh Tuhan sebelum adanya sistem dunia ini agar kita dimuliakan.  Tidak ada seorang pun daripada kalangan pemerintah sistem dunia ini* yang mengetahui kebijaksanaan itu. Sekiranya mereka mengetahuinya, mereka tidak akan membunuh Tuan kita yang mulia pada tiang.  Tepat seperti yang tertulis, “Mata belum pernah melihat, telinga belum pernah mendengar, dan belum pernah timbul dalam hati manusia apa yang disediakan oleh Tuhan untuk orang yang mengasihi-Nya.” 10  Namun begitu, Tuhan menggunakan daya aktif-Nya untuk menyingkapkan hal-hal itu kepada kita kerana daya aktif-Nya menyelidiki segala sesuatu, bahkan kebijaksanaan Tuhan yang sangat dalam. 11  Siapakah dalam kalangan umat manusia yang tahu apa yang difikirkan oleh orang lain? Hanya orang itu tahu apa yang ada dalam hatinya sendiri. Dalam cara yang sama, seseorang hanya dapat mengetahui fikiran Tuhan jika fikiran Tuhan disingkapkan oleh daya aktif-Nya. 12  Kita tidak menerima kecenderungan mental* dunia, tetapi kita menerima daya aktif Tuhan, supaya kita mengetahui perkara-perkara yang dikurniakan oleh Tuhan kita yang pengasih. 13  Oleh itu, kita menyampaikan perkara-perkara ini, bukan dengan menggunakan kata-kata yang berasal daripada kebijaksanaan manusia. Kita menggunakan kata-kata rohani, iaitu kata-kata yang diajar oleh daya aktif Tuhan, untuk menjelaskan hal-hal rohani. 14  Seseorang yang berfikiran duniawi* enggan menerima hal-hal daripada daya aktif Tuhan kerana dia menganggap semua itu sebagai sesuatu yang bodoh. Dia tidak dapat memahaminya kerana hal-hal itu hanya dapat diselidiki dengan bantuan daya aktif Tuhan. 15  Orang yang berfikiran duniawi tidak dapat menilai orang yang berfikiran rohani. Seseorang yang berfikiran rohani pula dapat menilai segala sesuatu. 16  Ayat-Ayat Suci ada menyatakan, “Siapakah yang mengetahui fikiran Yehuwa sehingga dapat mengajar-Nya?” Akan tetapi, kita mempunyai fikiran Kristus.

Nota Kaki

Atau “zaman ini.” Lihat Daftar Kata, “Sistem dunia.”
Atau “zaman ini.” Lihat Daftar Kata, “Sistem dunia.”
Lihat Daftar Kata, “Roh.”
Harfiah, “Orang jasmani.”