Hitoshi bekerja di bahagian perakaunan dalam sebuah syarikat di Jepun. Semasa memeriksa akaun kewangan bersama majikannya, Hitoshi disuruh membuat laporan palsu. Hitoshi menjelaskan bahawa hati nuraninya tidak membenarkan dia melakukan sesuatu yang tidak jujur. Oleh itu, majikannya mengancam untuk memecatnya. Akhirnya dia dibuang kerja.

Beberapa bulan selepas itu, Hitoshi sangat sedih kerana tidak mendapat pekerjaan. Semasa ditemu duga, Hitoshi mengatakan bahawa dia tidak akan melakukan hal yang tidak jujur. Penemu duga berkata, “Cara pemikiran kamu pelik!” Keluarga dan sahabat Hitoshi menggalakkannya untuk tetap jujur, namun dia mula berasa ragu-ragu. Dia berkata, “Saya tertanya-tanya sama ada lebih baik untuk menyembunyikan kepercayaan saya.”

Pengalaman Hitoshi menunjukkan bahawa tidak semua orang menghargai kejujuran. Sebenarnya, sesetengah orang menganggap kejujuran sesuatu yang membebankan, terutamanya dalam bidang perniagaan. Seorang wanita di Afrika Selatan berkata, “Saya dikelilingi orang yang tidak jujur. Ada kalanya tekanan untuk mengikut mereka sangat kuat.”

Salah satu perbuatan tidak jujur yang berleluasa hari ini ialah menipu. Beberapa tahun dahulu, sebuah kajian oleh Robert S. Feldman, seorang ahli psikologi dari Universiti Massachusetts Amherst, menunjukkan bahawa 60 peratus orang dewasa menipu sekurang-kurangnya sekali setiap 10 minit dalam perbualan mereka. Dia berkata, “Hasil kajian ini sangat mengejutkan. Kami tidak menyangka bahawa penipuan begitu biasa dalam kehidupan seharian.” Kebanyakan orang tidak suka ditipu, tetapi mereka sendiri menipu. Bukankah hal ini pelik?

Mengapakah menipu, mencuri, dan perbuatan tidak jujur yang lain begitu berleluasa? Bagaimanakah ketidakjujuran mempengaruhi masyarakat? Yang lebih penting, bagaimanakah kita dapat mengelakkan jerat ini?