Sejak dulu lagi, Syaitan dan roh-roh jahat bersifat kejam dan berbahaya. Pada zaman kuno, Syaitan membunuh ternakan dan hamba-hamba Ayub, seorang lelaki yang setia. Kemudian, apabila sepuluh orang anak Ayub berkumpul di dalam sebuah rumah, dia merobohkan rumah itu dengan “angin ribut yang kuat” dan membunuh mereka semua. Selepas itu, Syaitan mendatangkan bisul yang teruk kepada Ayub “dari telapak kaki sampai mercu kepalanya.”​—Ayub 1:7-19; 2:7.

Pada zaman Yesus, roh-roh jahat membuat sesetengah orang bisu dan buta. (Matius 9:32, 33; 12:22) Mereka menyeksa seorang lelaki dan membuatnya melukai tubuhnya dengan batu. (Markus 5:5) Mereka juga menyebabkan seorang budak lelaki berteriak, membantingnya ke tanah, dan membuat “tubuhnya berkejang-kejang.”​—Lukas 9:42.

Pada zaman dahulu, roh-roh jahat menyebabkan sesetengah orang jatuh sakit dan membuat orang lain berkejang-kejang

Kini, Syaitan dan roh-roh jahat tetap mendahagakan darah. Sebenarnya, sejak diusir dari syurga, perbuatan jahat mereka semakin berleluasa. Laporan-laporan dari serata dunia  membuktikan kekejaman mereka. Mereka menyebabkan sesetengah orang jatuh sakit. Ada yang diganggu pada waktu malam, sehingga tidak dapat tidur atau bermimpi ngeri. Yang lain mengalami deraan seksual. Ada pula yang menjadi gila, membunuh orang, atau membunuh diri.

Kini, roh-roh jahat membuat sesetengah orang bersikap ganas; ada yang diganggu pada waktu malam sehingga bermimpi ngeri

Lintina, yang tinggal di Suriname, menceritakan bahawa satu roh jahat telah membunuh 16 orang ahli keluarganya serta menyeksanya dari segi fizikal dan mental selama 18 tahun. Menurut pengalamannya, dia berkata bahawa roh-roh jahat “gemar menyeksa mangsa-mangsa yang enggan menurut kehendak mereka sehingga mati.”

Namun, Yehuwa dapat melindungi hamba-hamba-Nya daripada serangan Syaitan.​—Amsal 18:10.