Langsung ke konten

Langsung ke daftar isi

Saksi-Saksi Yehuwa

Pilih bahasa Indonesia

Ini Dia, Si Kucing Pasir

Ini Dia, Si Kucing Pasir

Setelah bunting kira-kira dua bulan, kucing pasir akan melahirkan, rata-rata, tiga anak kucing

DI JANTUNG sebuah gurun yang gersang, dalam kegelapan malam, seekor kucing pasir menyembul dari liangnya dan terpaku. Ia memandang sekeliling dan menegakkan kupingnya. Lalu, sambil mengendap-endap, ia dengan senyap mulai melintasi medan berpasir.

Sekonyong-konyong, si kucing pasir menerkam mangsanya yang lengah—seekor tikus gurun. Perburuan berlanjut sepanjang malam itu. Si kucing pasir sesekali melompat untuk menangkap lebih banyak mangsa. Kalau tangkapannya terlalu banyak untuk disantap, ia menimbun sisanya dengan pasir. Pagi-pagi sekali, ia pulang ke liangnya dan jarang terlihat pada siang hari. Coba perhatikan ciri-ciri memikat makhluk misterius ini:

  • Pendengaran yang amat tajam membantu kucing pasir menemukan mangsa, walau di bawah tanah

  • Untuk mencari pasangan, si jantan mengeluarkan suara menyalak yang melengking. Pendengaran si betina yang sensitif membuatnya bisa mendengar panggilan itu dari jauh

  • Bulu di tapaknya mencegah binatang ini tenggelam di pasir dan melindungi tapaknya dari suhu pasir yang ekstrem

  •  Permukaan dalam tiap kuping dilapisi bulu putih tebal, yang melindunginya dari terpaan pasir

  • Kucing pasir sulit dilacak karena tapaknya berbulu tebal sehingga jejaknya nyaris tak terlihat

  • Kucing pasir bisa bertahan hidup dari air yang didapat dari mangsanya

  • Pasir Gurun Kara-Kum bisa mencapai 80 derajat Celsius. Kadang, suhu udaranya bisa anjlok sampai minus 25 derajat Celsius