Langsung ke konten

Langsung ke daftar isi

Saksi-Saksi Yehuwa

Pilih bahasa Indonesia

 PASAL DUA PULUH DUA

Ia Loyal Menghadapi Berbagai Ujian

Ia Loyal Menghadapi Berbagai Ujian

1, 2. Apa yang mungkin Petrus harapkan sewaktu Yesus berbicara di Kapernaum, tetapi apa yang justru terjadi?

PETRUS dengan cemas memerhatikan wajah para pendengar Yesus yang mengelilinginya. Mereka tengah berada di sinagoga di Kapernaum. Petrus tinggal di kota ini. Bisnis penangkapan ikannya ada di sini, di pantai utara Laut Galilea. Teman, kerabat, dan rekan bisnisnya pun banyak yang tinggal di sini. Petrus tentunya sangat ingin agar orang-orang sekotanya melihat Yesus seperti dia melihatnya, dan merasakan sukacita yang juga dia rasakan karena belajar tentang Kerajaan Allah dari guru terbesar yang pernah ada ini. Namun, tampaknya hal itu tidak akan terjadi kali ini.

2 Banyak orang tidak mau lagi mendengarkan. Ada yang terang-terangan menggerutu, tidak setuju dengan inti berita Yesus. Namun, yang paling merisaukan Petrus ialah reaksi beberapa murid Yesus. Wajah mereka tidak lagi memancarkan kebahagiaan karena mendapatkan pencerahan, kegembiraan karena menemukan hal baru, sukacita karena belajar kebenaran. Sekarang, mereka kelihatan kesal, bahkan marah. Ada yang angkat suara, mengatakan bahwa ucapan Yesus mengejutkan. Karena tidak sudi lagi mendengarkan, mereka pun meninggalkan sinagoga​—dan tidak mau lagi mengikuti Yesus.​—Baca Yohanes 6:60, 66.

3. Iman Petrus berulang kali membantunya melakukan apa?

3 Itu merupakan saat yang sulit bagi Petrus maupun rekan-rekan rasulnya. Petrus tidak sepenuhnya memahami apa yang Yesus katakan hari itu. Ia tentu dapat mengerti mengapa ucapan Yesus mungkin terdengar menjijikkan jika dipahami secara harfiah. Apa yang akan Petrus lakukan? Itu bukanlah kali pertama loyalitasnya kepada Tuannya diuji, juga bukan yang terakhir. Mari kita simak bagaimana iman Petrus membantunya berhasil menghadapi berbagai tantangan demikian dan tetap loyal.

Loyal Ketika Orang Lain Tidak Loyal Lagi

4, 5. Bagaimana Yesus bertindak dengan cara yang bertentangan dengan harapan orang?

4 Petrus sering dibuat terperangah oleh Yesus. Berulang kali, cara Tuannya bertindak dan berbicara dengan cara yang bertentangan dengan harapan orang. Hanya sehari sebelumnya, Yesus secara mukjizat  memberi makan ribuan orang. Sebagai tanggapan, mereka berupaya menjadikannya raja. Namun, ia membuat banyak orang terheran-heran ketika ia mengundurkan diri dan mendesak murid-muridnya untuk naik perahu serta berlayar ke Kapernaum. Sewaktu para murid sedang berlayar pada malam itu, Yesus kembali mengagetkan mereka dengan berjalan di atas Laut Galilea yang bergelora, dan hal itu memberi Petrus pelajaran penting tentang iman.

5 Keesokan paginya, mereka segera mendapati bahwa orang banyak itu telah mengikuti mereka ke seberang danau. Tetapi, jelaslah, orang-orang itu berbuat demikian karena ingin melihat Yesus menyediakan lagi makanan secara mukjizat, bukan karena lapar akan kebenaran rohani. Yesus menghardik mereka atas sikap materialistis mereka. (Yoh. 6:25-27) Pembahasan itu berlanjut di sinagoga di Kapernaum, di mana Yesus kembali bertindak bertentangan dengan yang diharapkan sewaktu bermaksud mengajarkan suatu kebenaran yang penting namun sulit.

6. Ilustrasi apa yang Yesus berikan, dan bagaimana reaksi orang-orang?

6 Yesus ingin agar orang-orang itu melihat dia, bukan sebagai sumber makanan jasmani belaka, melainkan sebagai persediaan rohani dari Allah, sebagai pribadi yang kehidupan dan kematiannya sebagai manusia akan membuat orang lain dapat memperoleh kehidupan abadi. Maka, ia menyampaikan sebuah ilustrasi, dengan menyamakan dirinya seperti manna, roti yang turun dari surga pada zaman Musa. Ketika ada yang berkeberatan, ia pun menggunakan ilustrasi yang hidup, dengan menjelaskan bahwa seseorang perlu makan daging dan minum darahnya agar bisa memperoleh kehidupan. Pada saat inilah keberatan itu semakin memuncak. Ada yang mengatakan, ”Perkataan ini mengejutkan; siapa yang dapat mendengarkannya?” Murid-murid Yesus sendiri banyak yang memutuskan untuk berhenti mengikuti dia. *​—Yoh. 6:48-60, 66.

7, 8. (a) Apa yang belum Petrus pahami tentang peran Yesus? (b) Bagaimana Petrus menjawab pertanyaan yang Yesus ajukan kepada para rasul?

7 Apa yang akan Petrus lakukan? Ia juga pasti bingung atas perkataan Yesus. Ia belum paham bahwa Yesus harus mati agar dapat melaksanakan kehendak Allah. Namun, apakah Petrus tergoda untuk menyelinap pergi seperti murid-murid yang plinplan tersebut yang meninggalkan Yesus hari itu? Tidak; sesuatu yang penting membedakan Petrus dari orang-orang itu. Apakah itu?

8 Yesus berpaling kepada para rasulnya dan berkata, ”Apakah kamu tidak mau pergi juga?” (Yoh. 6:67) Ia berbicara kepada ke-12 rasul, namun Petrus-lah yang angkat suara. Hal itu sering terjadi. Petrus mungkin adalah yang tertua di antara mereka. Yang pasti, dia yang paling blak-blakan; tampaknya, Petrus jarang menahan diri untuk  mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Dalam peristiwa ini, yang ada di pikirannya adalah pernyataan yang indah dan tak terlupakan ini, ”Tuan, kepada siapa kami akan pergi? Engkau memiliki perkataan kehidupan abadi.”​—Yoh. 6:68.

9. Bagaimana Petrus memperlihatkan loyalitas kepada Yesus?

9 Tidakkah perkataan itu menyentuh hati Saudara? Iman kepada Yesus telah membantu Petrus membangun sifat yang sangat berharga​—loyalitas. Petrus melihat dengan jelas bahwa Yesus adalah satu-satunya Juru Selamat dan bahwa Yesus memberikan keselamatan melalui perkataannya​—ajarannya tentang Kerajaan Allah. Petrus tahu bahwa kalau pun ada sesuatu yang membingungkan dia, tidak ada tempat lain yang dapat dituju jika ia ingin mendapat perkenan Allah dan berkat berupa kehidupan abadi.

Kita perlu loyal pada ajaran Yesus, bahkan jika itu membuat kita terperangah karena berbeda dengan harapan atau pilihan pribadi kita

10. Bagaimana kita dewasa ini bisa meniru loyalitas Petrus?

10 Begitukah perasaan Saudara? Sayangnya, banyak orang di dunia sekarang mengaku mengasihi Yesus tetapi gagal dalam ujian loyalitas. Apabila kita ingin memiliki loyalitas sejati kepada Kristus, kita harus berpandangan sama dengan Petrus terhadap ajaran Yesus. Kita harus mempelajarinya, memahami maknanya, dan hidup selaras dengannya​—bahkan jika itu membuat kita terperangah karena berbeda dengan harapan atau pilihan pribadi kita. Hanya jika kita terbukti loyal, kita dapat berharap untuk memperoleh kehidupan abadi yang Yesus inginkan bagi kita.​Baca  Mazmur 97:10.

Loyal Ketika Dikoreksi

11. Yesus membawa para pengikutnya pada perjalanan seperti apa? (Lihat juga catatan kaki.)

11 Tidak lama sesudah hari-hari yang sibuk itu, Yesus membawa para rasul dan beberapa muridnya menempuh perjalanan panjang ke arah utara. Puncak Gunung Hermon yang berselimut salju, di batas paling utara Tanah Perjanjian, kadang-kadang terlihat bahkan dari Laut Galilea yang biru. Lambat laun, gunung itu tampak menjulang semakin tinggi seraya kelompok tersebut mendekat, mengikuti jalan yang menanjak ke desa-desa di dekat Kaisarea Filipi. * Berlatar pemandangan yang indah ini, dengan sebagian besar Tanah Perjanjian terlihat di selatan, Yesus mengajukan sebuah pertanyaan penting kepada para pengikutnya.

12, 13. (a) Mengapa Yesus bertanya tentang pandangan orang banyak terhadap dirinya? (b) Dalam ucapannya kepada Yesus, bagaimana Petrus memperlihatkan iman yang sejati?

12 ”Kata orang banyak, siapa aku ini?” tanyanya ingin tahu. Kita bisa membayangkan Petrus menatap mata Yesus yang jeli, dan kembali  merasakan kebaikan hati Tuannya serta kecerdasannya yang nyata dan luar biasa. Yesus berminat pada kesimpulan yang ditarik hadirinnya dari apa yang mereka lihat dan dengar. Murid-murid Yesus menjawab pertanyaan itu, menyebutkan kembali beberapa pandangan umum yang keliru seputar identitas Yesus. Tetapi, Yesus ingin tahu lebih banyak. Apakah para pengikutnya yang terdekat memiliki pandangan keliru yang sama? Ia pun bertanya, ”Tetapi menurut kamu, siapa aku ini?”​—Luk. 9:18-20.

13 Petrus lagi-lagi cepat menjawab. Dengan kata-kata yang jelas dan tegas, ia mengungkapkan kesimpulan yang ada dalam hati banyak orang di sana. ”Engkau adalah Kristus, Putra dari Allah yang hidup,” katanya. Kita dapat membayangkan Yesus memuji Petrus dengan hangat sambil memberikan senyum perkenan. Yesus mengingatkan Petrus bahwa Allah Yehuwa​—bukan manusia—​yang membuat kebenaran penting ini menjadi sangat jelas bagi orang-orang yang memiliki iman yang sejati. Petrus mendapat kesempatan untuk memahami salah satu kebenaran terbesar yang belum Yehuwa singkapkan​—identitas Mesias, atau Kristus, yang telah lama dijanjikan!​—Baca Matius 16:16, 17.

14. Yesus memberi Petrus hak istimewa penting apa saja?

14 Kristus inilah yang disebut dalam nubuat di zaman dahulu sebagai batu yang akan ditolak oleh tukang-tukang bangunan. (Mz. 118:22; Luk. 20:17) Berdasarkan nubuat-nubuat itu, Yesus menyingkapkan bahwa Yehuwa akan mendirikan sebuah sidang jemaat di atas batu, atau batu karang, yang baru saja disebutkan oleh Petrus. Lalu, ia memberi Petrus beberapa hak istimewa yang sangat penting dalam sidang jemaat tersebut. Ia tidak mengunggulkan Petrus di atas rasul-rasul lainnya, seperti anggapan beberapa orang, tetapi ia memberinya berbagai tanggung jawab. Ia memberi Petrus ”kunci-kunci kerajaan”. (Mat. 16:19) Petrus-lah yang akan memiliki hak istimewa untuk membuka harapan untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah bagi tiga ladang manusia yang berbeda​—pertama bagi orang Yahudi, lalu bagi orang Samaria, dan terakhir bagi orang non-Yahudi.

15. Mengapa Petrus menegur Yesus, dan apa yang ia katakan?

15 Akan tetapi, Yesus belakangan menyatakan bahwa orang yang diberi banyak akan dituntut lebih banyak pertanggungjawaban, dan perkataan itu terbukti benar atas diri Petrus. (Luk. 12:48) Yesus terus menyingkapkan berbagai kebenaran penting tentang Mesias, termasuk bahwa ia pasti akan menderita dan mati di Yerusalem tidak lama lagi. Petrus risau ketika mendengar hal-hal itu. Ia membawa Yesus  ke samping dan menegur dia dengan mengatakan, ”Berbaik-hatilah terhadap dirimu sendiri, Tuan; engkau sama sekali tidak akan mendapat nasib demikian.”​—Mat. 16:21, 22.

16. Bagaimana Yesus mengoreksi Petrus, dan nasihat praktis apa yang kita semua dapatkan dari kata-kata Yesus?

16 Petrus tentu bermaksud baik, maka jawaban Yesus pasti mengagetkan dia. Yesus memunggungi Petrus, menatap murid-murid lainnya​—yang agaknya berpikiran serupa—​dan berkata, ”Pergilah ke belakangku, Setan! Engkau adalah balok sandungan bagiku, karena engkau memikirkan, bukan pikiran Allah, melainkan pikiran manusia.” (Mat. 16:23; Mrk. 8:32, 33) Perkataan Yesus mengandung nasihat praktis bagi kita semua. Mudah sekali untuk memprioritaskan pikiran manusia ketimbang pikiran Allah. Jika kita berbuat demikian, sekalipun berniat membantu, kita mungkin secara tidak sengaja mendukung kehendak Setan, bukannya kehendak Allah. Namun, bagaimana tanggapan Petrus?

17. Apa yang Yesus maksudkan ketika mengatakan kepada Petrus ”Pergilah ke belakangku”?

17 Petrus tentu tahu bahwa Yesus tidak menyebutnya Setan Si Iblis dalam arti harfiah. Lagi pula, kata-kata Yesus kepada Petrus berbeda dengan kata-katanya kepada Setan. Kepada Setan, Yesus berkata, ”Pergilah”; kepada Petrus, ia berkata, ”Pergilah ke belakangku.” (Mat. 4:10) Yesus tidak menolak rasul yang ia lihat memiliki banyak sekali kebaikan ini, tetapi ia sekadar mengoreksi pikiran Petrus yang salah dalam hal ini. Tidak sulit untuk melihat bahwa Petrus tidak boleh berada di depan Tuannya sebagai balok sandungan tetapi kembali ke belakangnya sebagai pengikut yang mendukung.

18. Bagaimana Petrus memperlihatkan loyalitas, dan bagaimana kita bisa menirunya?

18 Apakah Petrus membantah, marah, atau kesal? Tidak; ia dengan rendah hati menerima koreksi. Dengan demikian, ia kembali mempertunjukkan loyalitas. Semua pengikut Kristus membutuhkan koreksi dari waktu ke waktu. Hanya jika kita rendah hati menerima disiplin dan belajar darinya, kita dapat terus mendekat kepada Yesus Kristus dan Bapaknya, Allah Yehuwa.​—Baca Amsal 4:13.

Petrus tetap loyal bahkan sewaktu ia dikoreksi

Loyalitas Diupahi

19. Yesus membuat pernyataan mengagetkan apa, dan apa yang mungkin Petrus pikirkan?

19 Tak lama kemudian, Yesus membuat pernyataan mengagetkan lainnya, ”Dengan sungguh-sungguh aku mengatakan kepadamu  bahwa ada beberapa dari antara orang-orang yang berdiri di sini yang sama sekali tidak akan mengecap kematian sampai mereka terlebih dahulu melihat Putra manusia datang dalam kerajaannya.” (Mat. 16:28) Kata-kata itu pasti membuat Petrus penasaran. Apa kira-kira maksud Yesus? Mungkin Petrus bertanya-tanya apakah karena baru dikoreksi dengan tegas, ia tidak bakal menerima hak istimewa khusus demikian.

20, 21. (a) Lukiskan penglihatan yang Petrus saksikan. (b) Bagaimana percakapan di antara sosok-sosok dalam penglihatan itu membantu mengoreksi Petrus?

20 Akan tetapi, kira-kira seminggu kemudian, Yesus mengajak Yakobus, Yohanes, dan Petrus naik ke ”sebuah gunung yang tinggi”​—mungkin Gunung Hermon, yang jauhnya hanya beberapa kilometer. Waktu itu agaknya malam hari, mengingat ketiga pria itu berjuang melawan kantuk. Tetapi, sewaktu Yesus berdoa, terjadilah sesuatu yang mengusir rasa kantuk.​—Mat. 17:1; Luk. 9:28, 29, 32.

21 Yesus mulai berubah di depan mata mereka. Wajahnya menjadi bersinar, berkilau, hingga secemerlang matahari. Pakaiannya juga  putih berkilauan. Lalu, dua sosok tampak bersama Yesus, yang seorang seperti Musa dan yang lain seperti Elia. Mereka bercakap-cakap dengannya tentang ”kepergiannya yang telah ditentukan untuk ia genapi di Yerusalem”​—yakni kematian dan kebangkitannya. Petrus jelas-jelas keliru ketika menyatakan bahwa Yesus tidak bakal mengalami penderitaan demikian!​—Luk. 9:30, 31.

22, 23. (a) Bagaimana Petrus bersikap antusias dan hangat? (b) Petrus, Yakobus, dan Yohanes menerima upah lain apa malam itu?

22 Petrus merasa terdorong untuk berpartisipasi dengan satu atau lain cara dalam penglihatan yang luar biasa ini. Kelihatannya, Musa dan Elia seolah-olah akan berpisah dengan Yesus. Maka, Petrus pun berbicara, ”Guru, kami senang berada di sini, maka biarlah kami mendirikan tiga kemah, satu untukmu, satu untuk Musa, dan satu untuk Elia.” Tentu saja, karena dalam penglihatan, sosok dua hamba Yehuwa yang sudah lama mati ini tidak membutuhkan tenda. Petrus tidak berpikir masak-masak dulu sebelum berbicara. Namun, tidakkah Saudara tertarik kepada pria yang antusias dan hangat ini?​—Luk. 9:33.

Bersama Yakobus dan Yohanes, Petrus diupahi dengan penglihatan yang menakjubkan

23 Petrus, Yakobus, serta Yohanes menerima upah lain pada malam itu. Suatu awan terbentuk dan menaungi mereka di gunung tersebut. Dari awan itu keluarlah suatu suara​—suara Allah Yehuwa! Ia berkata, ”Inilah Putraku, pribadi yang telah kupilih. Dengarkan dia.” Lalu, penglihatan itu pun berakhir, dan hanya mereka dan Yesus saja yang ada di gunung tersebut.​—Luk. 9:34-36.

24. (a) Apa manfaat yang Petrus dapatkan dari transfigurasi ini? (b) Bagaimana kita dewasa ini mendapat manfaat dari penglihatan transfigurasi ini?

24 Penglihatan itu benar-benar merupakan karunia bagi Petrus​—dan bagi kita! Puluhan tahun kemudian, ia menulis tentang hak istimewa yang ia peroleh malam itu, yakni benar-benar melihat gambaran pendahuluan mengenai Yesus sebagai Raja surgawi yang mulia dan menjadi salah satu ”saksi mata kebesarannya”. Penglihatan itu meneguhkan banyak nubuat Firman Allah dan memperkuat iman Petrus untuk menghadapi berbagai ujian yang masih harus ia alami. (Baca 2 Petrus 1:16-19.) Manfaat serupa dapat kita rasakan jika, seperti Petrus, kita tetap loyal kepada Majikan yang telah Yehuwa lantik atas kita, belajar darinya, menerima disiplin serta koreksinya, dan dengan rendah hati mengikutinya dari hari ke hari.

^ par. 6 Sikap tidak berpendirian dari kumpulan orang di sinagoga itu nyata bila kita membandingkan reaksi mereka terhadap ucapan Yesus di sini dengan pernyataan mereka hanya satu hari sebelumnya, ketika mereka dengan antusias menyebut dia sebagai nabi Allah.​—Yoh. 6:14.

^ par. 11 Dari pantai Laut Galilea, kelompok tersebut menempuh perjalanan sejauh 50 kilometer, mulai dari ketinggian sekitar 210 meter di bawah permukaan laut hingga sekitar 350 meter di atas permukaan laut, melewati berbagai kawasan yang alamnya sangat indah.

Hanya jika kita rendah hati menerima disiplin dan belajar darinya, kita dapat terus mendekat kepada Yesus Kristus dan Bapaknya, Allah Yehuwa