Langsung ke konten

Langsung ke daftar isi

Saksi-Saksi Yehuwa

Pilih bahasa Indonesia

 PASAL TUJUH BELAS

”Lihat! Budak Perempuan Yehuwa!”

”Lihat! Budak Perempuan Yehuwa!”

1, 2. (a) Sapaan apa yang Maria terima dari seorang tamu? (b) Dalam hal apa Maria seolah-olah sedang berada di persimpangan jalan?

MARIA melihat tamunya dengan mata penuh keheranan. Tamu itu tidak menanyakan ayah atau ibunya, tetapi datang untuk menemuinya! Maria yakin tamu itu bukan orang Nazaret. Karena kota itu kecil, kedatangan orang asing pasti langsung diketahui. Tamu ini pasti akan menarik perhatian, ke mana pun ia pergi. Ia menyapa Maria dengan sapaan yang sama sekali baru baginya, dengan mengatakan, ”Salam, hai, engkau yang sangat diperkenan, Yehuwa menyertai engkau.”​—Baca Lukas 1:26-28.

2 Demikianlah Alkitab memperkenalkan Maria, putri Heli, dari kota Nazaret di Galilea. Pada waktu itu, ia seolah-olah sedang berada di persimpangan jalan. Ia sudah bertunangan dengan Yusuf si tukang kayu, yang tidak kaya tetapi beriman. Jadi, tampaknya Maria sudah merencanakan masa depannya​—kehidupan yang sederhana sebagai istri yang mendukung suaminya, Yusuf, dan membesarkan anak-anak bersamanya. Namun tiba-tiba, ia berhadapan muka dengan tamu ini yang menyampaikan tugas dari Allah, suatu tanggung jawab yang akan mengubah kehidupannya.

3, 4. Untuk bisa mengenal Maria, apa yang perlu kita abaikan, dan kita perlu berfokus pada apa?

3 Saudara mungkin heran bahwa Alkitab tidak banyak bercerita tentang Maria. Hanya sedikit yang disebutkan tentang latar belakang serta kepribadiannya, sedangkan penampilannya sama sekali tidak disinggung. Namun, apa yang memang diceritakan Firman Allah tentang dirinya, sangat informatif.

4 Untuk bisa mengenal Maria, kita perlu menyingkirkan banyak konsep tentang dirinya yang diajarkan dalam berbagai agama. Jadi, marilah kita abaikan cara orang-orang menggambarkan dirinya dalam lukisan, batu pualam, atau patung. Mari kita kesampingkan juga teologi serta dogma rumit yang memberi wanita sederhana ini gelar muluk-muluk seperti ”Bunda Allah” dan ”Ratu Surga”. Sebaliknya, mari kita berfokus pada apa yang sebenarnya disingkapkan Alkitab. Hal ini memberi kita pemahaman yang berharga tentang imannya dan bagaimana itu bisa ditiru.

 Kunjungan Malaikat

5. (a) Apa yang bisa kita pelajari dari reaksi Maria terhadap sapaan Gabriel? (b) Hal penting apa yang bisa kita pelajari dari teladan Maria?

5 Seperti yang mungkin Saudara ketahui, tamu Maria bukan manusia biasa. Ia adalah malaikat Gabriel. Ketika disapa dengan kata-kata ”yang sangat diperkenan”, Maria ”sangat terkejut” dan bertanya-tanya apa makna salam yang tidak lazim ini. (Luk. 1:29) Sangat diperkenan oleh siapa? Maria tidak mengharapkan untuk sangat diperkenan oleh manusia. Tetapi, sang malaikat memaksudkan perkenan Allah Yehuwa. Hal itu penting bagi Maria. Namun, ia tidak dengan sombong menganggap bahwa dirinya telah diperkenan Allah. Jika kita berupaya sungguh-sungguh untuk mendapat perkenan Allah, dan tidak dengan angkuh menganggap bahwa kita telah mendapatkannya, kita akan belajar hal penting yang Maria muda pahami dengan baik. Allah menentang orang yang angkuh, tetapi Ia mengasihi dan mendukung orang kecil dan orang yang rendah hati.​—Yak. 4:6.

Maria tidak dengan sombong menganggap bahwa dirinya telah diperkenan Allah

6. Apa hak istimewa yang disampaikan sang malaikat kepada Maria?

6 Maria membutuhkan kerendahan hati demikian karena sang malaikat menyampaikan hak istimewa yang hampir tak terbayangkan. Ia menjelaskan bahwa Maria akan mengandung anak yang akan menjadi orang yang paling penting di antara semua umat manusia. Gabriel mengatakan, ”Allah Yehuwa akan memberikan kepadanya takhta Daud, bapaknya, dan ia akan berkuasa sebagai raja atas keturunan Yakub selama-lamanya, dan kerajaannya tidak akan berakhir.” (Luk. 1:32, 33) Maria tentu tahu tentang janji yang Allah buat dengan Daud lebih dari seribu tahun sebelumnya​—bahwa salah seorang keturunannya akan memerintah selama-lamanya. (2 Sam. 7:12, 13) Maka, putranya akan menjadi Mesias yang selama berabad-abad telah ditunggu-tunggu umat Allah!

Malaikat Gabriel menyampaikan hak istimewa yang hampir tak terbayangkan kepada Maria

7. (a) Pertanyaan Maria menyingkapkan apa tentang dirinya? (b) Kaum muda bisa belajar apa dari Maria?

7 Yang lebih penting lagi, sang malaikat memberi tahu dia bahwa putranya akan ”disebut Putra dari Yang Mahatinggi”. Bagaimana mungkin seorang manusia biasa melahirkan Putra Allah? Sebenarnya, bagaimana mungkin Maria dapat melahirkan? Ia sudah bertunangan dengan Yusuf tetapi belum menikah dengannya. Pertanyaan ini Maria ajukan dengan kata-kata yang terus terang, ”Bagaimana hal itu bisa terjadi, karena aku tidak melakukan hubungan dengan seorang pria?” (Luk. 1:34) Perhatikan bahwa Maria berbicara tentang keperawanannya tanpa rasa malu sedikit pun. Ia justru menghargai kemurniannya. Dewasa ini,  banyak anak muda tanpa pikir panjang bersedia menyerahkan keperawanan mereka dan suka mengejek orang yang mempertahankannya. Dunia sungguh telah berubah. Namun, Yehuwa tidak berubah. (Mal. 3:6) Seperti pada zaman Maria, Ia menghargai orang-orang yang berpaut pada standar moral-Nya.​—Baca Ibrani 13:4.

8. Bagaimana Maria yang tidak sempurna bisa menghasilkan keturunan yang sempurna?

8 Meskipun Maria seorang hamba Allah yang setia, ia manusia yang tidak sempurna. Maka, bagaimana ia bisa melahirkan keturunan yang sempurna, yaitu Putra Allah? Gabriel menjelaskan, ”Roh kudus akan datang ke atasmu, dan kuasa Yang Mahatinggi akan menaungi engkau. Oleh karena itu, juga apa yang dilahirkan akan disebut kudus, Putra Allah.” (Luk. 1:35) Kudus berarti ”bersih”, ”murni”, ”suci”. Secara alami, manusia meneruskan keadaan mereka yang berdosa dan tidak bersih kepada keturunan mereka. Namun dalam kasus ini, Yehuwa akan melakukan mukjizat yang unik. Ia akan memindahkan kehidupan Putra-Nya dari surga ke rahim Maria lalu menggunakan tenaga aktif, atau roh kudus-Nya, untuk ”menaungi” Maria, melindungi sang anak dari noda dosa apa pun. Apakah Maria percaya akan janji malaikat itu? Bagaimana tanggapannya?

Tanggapan Maria kepada Gabriel

9. (a) Mengapa orang-orang yang skeptis salah ketika mereka meragukan kisah Maria? (b) Dengan cara apa Gabriel menguatkan iman Maria?

9 Orang-orang yang skeptis, termasuk beberapa teolog, merasa sulit untuk percaya bahwa seorang perawan bisa melahirkan anak. Meski berpendidikan tinggi, mereka tidak bisa memahami kebenaran yang sederhana. Seperti yang dikatakan Gabriel, ”bagi Allah tidak ada pernyataan yang mustahil”. (Luk. 1:37) Maria percaya bahwa Gabriel mengatakan kebenaran karena ia seorang wanita muda yang sangat beriman. Namun, iman tersebut bukan iman yang buta. Seperti siapa pun yang suka berpikir, Maria memerlukan bukti untuk dasar imannya. Gabriel siap memberikan lebih banyak bukti. Ia memberi tahu Maria tentang Elisabet, kerabatnya yang lebih tua dan yang sudah lama diketahui mandul. Allah secara mukjizat telah membuatnya bisa mengandung!

10. Mengapa kita hendaknya tidak berpikir bahwa hak istimewa yang Maria terima ini bukannya tanpa kekhawatiran atau tanpa kesukaran?

10 Nah, apa yang akan Maria lakukan? Tugas besar ini sudah di depan matanya dan ia memiliki bukti bahwa Allah akan melaksanakan semua yang telah dikatakan Gabriel. Kita hendaknya tidak berpikir bahwa hak istimewa ini bukannya tanpa kekhawatiran, tanpa kesukaran. Salah satu alasan, Maria memikirkan pertunangannya dengan Yusuf. Apakah mereka akan jadi menikah bila Yusuf tahu tentang kehamilannya? Alasan lain lagi, tugas itu sendiri tampaknya suatu tanggung jawab yang sangat berat. Ia harus mengandung kehidupan pribadi yang paling berharga di antara semua makhluk ciptaan Allah​—Putra-Nya  sendiri yang Ia kasihi! Maria harus mengasuhnya sewaktu ia masih bayi yang tak berdaya, dan melindunginya dalam dunia yang fasik. Benar-benar tanggung jawab yang berat!

11, 12. (a) Kadang-kadang, bagaimana reaksi dari bahkan pria-pria yang beriman dan kuat atas tugas yang sulit dari Allah? (b) Apa yang Maria tunjukkan tentang dirinya dari reaksinya kepada Gabriel?

11 Alkitab memperlihatkan bahwa bahkan pria-pria yang beriman dan kuat kadang-kadang bimbang untuk menerima tugas yang sulit dari Allah. Musa berkeberatan karena ia tidak cukup fasih berbicara untuk bertindak sebagai juru bicara Allah. (Kel. 4:10) Yeremia menolak karena ia ”hanyalah seorang anak muda”, terlalu muda untuk menerima tugas yang diberikan Allah kepadanya. (Yer. 1:6) Dan, Yunus lari dari tugasnya! (Yun. 1:3) Bagaimana dengan Maria?

12 Kata-kata sederhananya, yang mencerminkan kerendahan hati serta ketaatan, dikenal oleh banyak orang. Ia mengatakan kepada Gabriel, ”Lihat! Budak perempuan Yehuwa! Semoga itu terjadi atasku sesuai dengan pernyataanmu.” (Luk. 1:38) Seorang budak perempuan adalah hamba yang paling rendah; seluruh kehidupannya ada di tangan majikannya. Begitulah perasaan Maria tentang Majikannya, Yehuwa. Ia tahu bahwa ia aman dalam tangan-Nya, bahwa Yehuwa loyal terhadap orang-orang yang loyal terhadap-Nya, dan bahwa Allah akan memberkatinya seraya ia berupaya sebaik-baiknya memenuhi tugas yang sulit ini.​—Mz. 18:25.

Maria tahu bahwa ia aman dalam tangan Allahnya yang loyal, Yehuwa

13. Jika kita merasa sulit atau bahkan mustahil untuk menjalankan permintaan Allah, bagaimana teladan Maria bisa membantu?

13 Kadang-kadang, Allah meminta kita melakukan apa yang tampaknya sulit, bahkan mustahil, di mata kita. Namun dalam Firman-Nya, Allah memberi kita banyak alasan untuk memercayai Dia, untuk menyerahkan diri kita dalam tangan-Nya, seperti yang dilakukan oleh Maria. (Ams. 3:5, 6) Bersediakah kita? Jika ya, Ia akan mengupahi kita, memberi kita alasan untuk membina iman yang lebih kuat lagi kepada-Nya.

Kunjungan kepada Elisabet

14, 15. (a) Bagaimana Yehuwa mengupahi Maria ketika ia mengunjungi Elisabet dan Zakharia? (b) Perkataan Maria yang dicatat di Lukas 1:46-55 menyingkapkan apa tentang dirinya?

14 Kata-kata Gabriel mengenai Elisabet sangat berarti bagi Maria. Dari antara semua wanita di dunia, siapa yang bisa lebih memahami situasinya daripada Elisabet? Maria bergegas pergi ke daerah pegunungan Yehuda, perjalanan yang mungkin makan waktu tiga atau empat hari. Ketika ia memasuki rumah Elisabet dan Zakharia, sang imam, Yehuwa mengupahi Maria dengan lebih banyak bukti nyata untuk  memperkuat imannya. Elisabet mendengar salam Maria dan langsung merasakan bayi dalam rahimnya melompat karena gembira. Ia dipenuhi dengan roh kudus dan menyebut Maria sebagai ”ibu Tuanku”. Allah menyingkapkan kepada Elisabet bahwa putra Maria akan menjadi Tuannya, Sang Mesias. Selanjutnya, ia diilhami untuk memuji Maria karena ketaatannya yang disertai iman, dengan mengatakan, ”Berbahagialah juga ia yang percaya.” (Luk. 1:39-45) Ya, segala sesuatu yang Yehuwa janjikan kepada Maria akan menjadi kenyataan!

Persahabatan Maria dan Elisabet menjadi berkat bagi keduanya

15 Setelah itu, Maria pun berbicara. Kata-katanya dicatat dengan saksama di Alkitab. (Baca Lukas 1:46-55.) Itu adalah pernyataan Maria yang paling panjang yang dicatat dalam Alkitab, dan menyingkapkan banyak hal tentang dirinya. Sikapnya yang penuh syukur dan  penghargaan terlihat sewaktu ia memuji Yehuwa karena telah memberkatinya dengan hak istimewa untuk menjadi ibu bagi Sang Mesias. Besarnya iman Maria nyata sewaktu ia berbicara tentang Yehuwa yang merendahkan orang yang angkuh dan berkuasa serta membantu orang yang rendah hati dan miskin yang berupaya melayani Dia. Kata-katanya juga menyiratkan luasnya pengetahuan Maria. Menurut sebuah perkiraan, lebih dari 20 kali ia merujuk ke Kitab-Kitab Ibrani! *

16, 17. (a) Bagaimana Maria dan putranya menunjukkan sikap baik yang juga perlu kita tiru? (b) Kunjungan Maria ke rumah Elisabet mengingatkan kita akan berkat apa?

16 Jelaslah, Maria merenungkan Firman Allah secara mendalam. Namun, ia tetap rendah hati, lebih suka menggunakan Alkitab untuk menjelaskan situasinya daripada mengemukakan pendapatnya sendiri. Putra yang saat itu bertumbuh dalam rahimnya juga akan memperlihatkan sikap yang sama, dengan mengatakan, ”Apa yang aku ajarkan bukanlah milikku, melainkan milik dia yang telah mengutus aku.” (Yoh. 7:16) Kita sebaiknya menanyai diri sendiri, ’Apakah saya juga merespek dan menghormati Firman Allah? Atau, apakah saya lebih menyukai gagasan dan ajaran saya sendiri?’ Sikap Maria sudah jelas.

17 Maria tinggal bersama Elisabet sekitar tiga bulan, dan pastilah menerima serta memberikan banyak anjuran. (Luk. 1:56) Kisah Alkitab yang menghangatkan hati ini mengingatkan kita akan pentingnya persahabatan. Jika kita mencari teman yang benar-benar mengasihi Allah kita, Yehuwa, kita pasti akan bertumbuh secara rohani dan lebih mendekat kepada-Nya. (Ams. 13:20) Akhirnya, tiba waktunya bagi Maria untuk pulang. Apa yang akan Yusuf katakan sewaktu ia tahu tentang keadaan Maria?

Maria dan Yusuf

18. Apa yang Maria ceritakan kepada Yusuf, dan bagaimana reaksi Yusuf?

18 Maria kemungkinan besar tidak menunggu sampai kehamilannya diketahui orang. Mau tidak mau ia harus berbicara kepada Yusuf. Sebelumnya, bisa jadi ia bertanya-tanya bagaimana tanggapan pria yang sopan dan takut akan Allah ini terhadap apa yang harus ia ceritakan. Meskipun begitu, ia mendekati Yusuf dan memberitahukan segala sesuatu yang telah dialaminya. Seperti yang mungkin Saudara bayangkan, Yusuf sangat bersusah hati. Ia mau memercayai gadis yang ia sayangi ini. Tetapi dari sudut pandang manusia, Maria sepertinya sudah tidak setia kepada Yusuf. Alkitab tidak pernah mengatakan apa yang tebersit dalam pikiran Yusuf. Namun, memang diceritakan bahwa ia memutuskan untuk menceraikan Maria karena kala itu pasangan yang bertunangan dianggap sudah menikah. Akan tetapi, ia tidak ingin Maria dipermalukan di hadapan umum atau dihukum, maka ia memilih  untuk menceraikannya dengan diam-diam. (Mat. 1:18, 19) Maria pasti sedih melihat pria yang baik hati ini tersiksa oleh situasi ini. Namun, Maria tidak menyalahkan Yusuf ketika Yusuf tidak memercayainya.

19. Bagaimana Yehuwa membantu Yusuf melakukan apa yang benar?

19 Dengan penuh kebaikan, Yehuwa membantu Yusuf melakukan apa yang benar. Dalam mimpi, malaikat Allah memberi tahu dia bahwa kehamilan Maria memang suatu mukjizat. Hal itu pasti melegakan! Yusuf kini melakukan apa yang telah Maria lakukan sejak awal​—ia bertindak selaras dengan bimbingan Yehuwa. Ia memperistri Maria dan mempersiapkan diri guna mengemban tanggung jawab unik untuk mengasuh Putra Yehuwa.​—Mat. 1:20-24.

20, 21. Bagi orang yang sudah menikah dan berencana menikah, pelajaran apa yang bisa mereka ambil dari Maria dan Yusuf?

20 Orang yang sudah menikah​—dan yang berencana untuk menikah—​sebaiknya belajar dari pasangan muda ini yang hidup 2.000 tahun yang lalu. Ketika melihat istrinya yang masih muda memenuhi tugas dan kewajiban sebagai ibu, Yusuf pasti senang bahwa ia telah mendapat petunjuk dari malaikat Yehuwa. Yusuf tentu melihat pentingnya bersandar kepada Yehuwa sewaktu membuat keputusan penting. (Mz. 37:5; Ams. 18:13) Tidak diragukan, ia tetap berhati-hati dan pengasih sewaktu membuat berbagai keputusan sebagai kepala keluarga.

21 Di pihak lain, apa yang dapat kita simpulkan dari kesediaan Maria untuk menikah dengan Yusuf? Meskipun pada awalnya Yusuf mungkin merasa sulit memahami cerita yang disampaikan kepadanya, Maria menunggu keputusan Yusuf, karena dia akan menjadi kepala keluarga. Hal itu pastilah pelajaran yang baik bagi Maria, demikian pula bagi para wanita Kristen dewasa ini. Akhirnya, kejadian-kejadian ini kemungkinan besar mengajar Yusuf dan Maria tentang pentingnya komunikasi yang jujur dan terbuka.​—Baca Amsal 15:22.

22. Apa fondasi pernikahan Yusuf dan Maria, dan kesempatan apa yang terbentang di hadapan mereka?

22 Pasangan muda ini pastilah memulai perkawinan mereka di atas fondasi yang terbaik. Mereka berdua mengasihi Allah Yehuwa di atas segalanya dan sangat ingin menyenangkan Dia dengan menjadi orang tua yang bertanggung jawab dan penuh perhatian. Tentu saja, berkat yang lebih besar menanti mereka​—dan tantangan yang lebih besar juga. Di hadapan mereka terbentang kesempatan untuk membesarkan Yesus, yang akan bertumbuh menjadi tokoh terbesar yang pernah hidup di dunia.

^ par. 15 Dari beberapa rujukan yang ia buat, Maria sepertinya mengutip perkataan Hana, wanita beriman yang juga menerima berkat Yehuwa dalam hal memiliki anak.​—Lihat kotak ”Dua Doa yang Mengesankan” di Pasal 6.