Keluaran 34:1-35

  • Lempengan batu yang baru (1-4)

  • Musa melihat kemuliaan Yehuwa (5-9)

  • Isi perjanjian diulangi (10-28)

  • Muka Musa bercahaya (29-35)

34  Lalu Yehuwa berkata kepada Musa, ”Buatlah dua lempengan batu seperti yang pertama.+ Di dua lempengan itu, Aku akan menuliskan kata-kata yang tertulis di dua lempengan yang sudah kamu hancurkan.+  Kamu harus siap-siap, karena besok pagi kamu harus naik ke Gunung Sinai dan datang menghadap Aku di puncak gunung itu.+  Tapi, tidak ada yang boleh ikut bersamamu, dan tidak ada yang boleh berada di gunung itu. Bahkan kambing, domba, atau sapi tidak boleh makan rumput di depan gunung itu.”+  Maka Musa membuat dua lempengan batu yang sama dengan yang pertama. Dia bangun pagi-pagi sekali dan naik ke Gunung Sinai sambil memegang dua lempengan itu, seperti yang Yehuwa perintahkan.  Lalu Yehuwa turun+ dalam awan dan berdiri di dekat Musa, dan memberi tahu dia tentang nama Yehuwa.+  Yehuwa lewat di depannya dan menyatakan, ”Yehuwa, Yehuwa adalah Allah yang berbelaskasihan+ dan iba hati,*+ tidak cepat marah+ dan berlimpah dengan kasih setia+ dan kebenaran,*+  yang menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang.+ Dia mengampuni kesalahan, pelanggaran, dan dosa,+ tapi Dia tidak akan membebaskan orang jahat dari hukuman.+ Kalau ada orang yang bersalah, Dia akan membuat anak, cucu, dan cicit orang itu mengalami akibat kesalahannya.”+  Musa pun langsung berlutut dan sujud.  Lalu dia berkata, ”Oh Yehuwa, aku tahu kami bangsa yang keras kepala.*+ Tapi kalau Engkau benar-benar senang kepadaku, aku mohon ikutlah bersama kami.+ Oh Yehuwa, ampunilah kesalahan dan dosa kami,+ dan terimalah kami sebagai umat-Mu.” 10  Maka Allah* menjawab, ”Sekarang Aku membuat perjanjian dengan kalian: Di depan kalian semua, Aku akan melakukan hal-hal menakjubkan yang belum pernah terjadi* di seluruh bumi atau di bangsa mana pun.+ Bangsa-bangsa di sekitar kalian akan melihat perbuatan Yehuwa. Itu adalah hal-hal luar biasa yang Kulakukan untuk kalian.+ 11  ”Aku akan mengusir orang Amori, orang Kanaan, orang Het, orang Periz, orang Hewi, dan orang Yebus dari hadapan kalian.+ Jadi, perhatikan baik-baik perintah yang Aku berikan kepadamu hari ini.+ 12  Jangan sampai kalian membuat perjanjian dengan orang-orang yang tinggal di negeri tujuan kalian.+ Nanti, itu bisa membuat kalian terjerat.+ 13  Robohkan mezbah mereka, hancurkan pilar suci* mereka, dan tebang tiang suci* mereka.+ 14  Jangan sembah allah-allah lain,+ karena Yehuwa adalah Allah yang* mengharuskan umat-Nya untuk mengabdi kepada Dia saja.* Dia ingin umat-Nya mengabdi kepada Dia saja.+ 15  Jangan buat perjanjian dengan penduduk negeri itu. Saat mereka menyembah* allah-allah mereka dan mempersembahkan korban,+ kalian akan diajak juga, dan akhirnya ikut makan makanan yang mereka persembahkan.+ 16  Lalu, kalian pasti akan menikahkan anak lelaki kalian dengan anak perempuan mereka.+ Lalu, karena anak perempuan mereka menyembah* allah-allah mereka, anak perempuan itu akan membuat anak lelaki kalian melakukan yang sama.+ 17  ”Jangan membuat berhala.*+ 18  ”Adakan Perayaan Roti Tanpa Ragi+ pada bulan Abib,* karena pada bulan itu kalian keluar dari Mesir. Pada waktu yang sudah ditentukan di bulan itu, kalian harus makan roti tanpa ragi selama tujuh hari, seperti yang sudah Aku perintahkan.+ 19  ”Setiap putra sulung* adalah milik-Ku,+ termasuk semua binatang jantan yang sulung, baik itu sapi ataupun domba.+ 20  Anak sulung keledai harus kalian tebus dengan satu domba. Tapi kalau kalian tidak menebusnya, kalian harus patahkan leher keledai itu. Semua putra sulung kalian juga harus ditebus.+ Tidak ada yang boleh datang ke hadapan-Ku dengan tangan kosong. 21  ”Kalian boleh bekerja selama enam hari, tapi pada hari ketujuh kalian harus istirahat,*+ bahkan kalau saat itu sedang musim menanam atau musim panen. 22  ”Adakan Perayaan Minggu-Minggu dan persembahkan panenan gandum kalian yang pertama. Adakan juga Perayaan Pengumpulan* di akhir tahun.+ 23  ”Tiga kali setahun, semua pria harus datang menghadap Tuan yang benar, Yehuwa, Allah Israel.+ 24  Sewaktu kalian pergi untuk menghadap Yehuwa Allah kalian tiga kali setahun, tidak ada yang akan mencoba merampas negeri kalian. Aku akan mengusir bangsa-bangsa lain dari hadapan kalian+ dan membuat negeri kalian semakin luas. 25  ”Jangan persembahkan darah dari korban binatang bagi-Ku bersama apa pun yang ada raginya.+ Korban untuk Perayaan Paskah tidak boleh disimpan sampai besok paginya.+ 26  ”Dari hasil panen pertama tanah kalian, bawa yang terbaik ke rumah Yehuwa Allah kalian.+ ”Jangan merebus anak kambing dalam susu induknya.”+ 27  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, ”Tuliskan semua perkataan ini,+ karena berdasarkan kata-kata inilah Aku membuat perjanjian denganmu dan Israel.”+ 28  Musa tetap di sana bersama Yehuwa selama 40 hari 40 malam. Musa tidak makan dan minum sama sekali.+ Lalu pada kedua lempengan batu itu, Dia* menuliskan kata-kata perjanjian itu, yaitu Sepuluh Perintah.*+ 29  Setelah itu, Musa turun dari Gunung Sinai sambil memegang dua lempengan Kesaksian itu.+ Karena Musa berbicara dengan Allah, mukanya menjadi bercahaya, tapi dia tidak tahu. 30  Sewaktu Harun dan semua orang Israel melihat Musa, mereka tidak berani mendekati dia, karena muka Musa bercahaya.+ 31  Tapi Musa memanggil mereka. Maka Harun dan semua pemimpin jemaat itu mendekat, dan Musa berbicara kepada mereka. 32  Setelah itu, semua orang Israel mendekat, dan Musa memberitahukan semua perintah yang Yehuwa sampaikan kepadanya di Gunung Sinai.+ 33  Setiap kali Musa selesai berbicara dengan orang Israel, dia menutupi mukanya dengan kain.+ 34  Tapi, setiap kali Musa menghadap Yehuwa untuk berbicara dengan-Nya, dia akan melepaskan kain itu.+ Setelah itu, dia akan keluar dan menyampaikan semua perintah yang dia terima kepada orang Israel.+ 35  Orang Israel melihat muka Musa bercahaya. Maka, Musa menutup kembali mukanya dengan kain sampai dia masuk untuk berbicara dengan Allah.*+

Catatan Kaki

Atau ”murah hati”.
Atau ”kesetiaan”.
Lit.: ”kaku leher”.
Lit.: ”Dia”.
Atau ”tercipta”.
Lit.: ”Yehuwa, namanya adalah”.
Atau ”yang menuntut pengabdian yang eksklusif; yang tidak menoleransi persaingan”.
Lit.: ”melakukan percabulan dengan”.
Lit.: ”melakukan percabulan dengan”.
Atau ”berhala dari logam”.
Lit.: ”Semua yang membuka rahim”. Lihat ”Anak sulung” di Daftar Istilah.
Atau ”harus menjalankan sabat”.
Juga disebut Perayaan Pondok Daun, atau Perayaan Tabernakel.
Maksudnya, Yehuwa. Lihat ay. 1.
Lit.: ”Sepuluh Firman”.
Lit.: ”Dia”.