Imamat 7:1-38

  • Petunjuk tentang persembahan (1-21)

    • Persembahan kesalahan (1-10)

    • Persembahan persahabatan (11-21)

  • Larangan makan lemak ataupun darah (22-27)

  • Bagian untuk imam (28-36)

  • Kata-kata penutup (37, 38)

7  ”’Inilah hukum tentang persembahan kesalahan:+ Persembahan ini sangat suci.  Binatang persembahan kesalahan harus disembelih di tempat persembahan bakaran disembelih. Darahnya+ harus dipercikkan ke semua sisi mezbah.+  Persembahkan semua lemaknya,+ termasuk ekornya yang berlemak, lemak yang menutupi usus,  kedua ginjal di dekat pinggang beserta semua lemaknya, dan lemak di hatinya.+  Imam harus membakarnya di mezbah supaya asapnya naik sebagai persembahan yang dibakar dengan api bagi Yehuwa.+ Itulah persembahan kesalahan.  Setiap laki-laki yang adalah imam harus memakannya,+ dan itu harus dimakan di suatu tempat yang suci. Itu sangat suci.+  Hukum tentang persembahan dosa juga berlaku untuk persembahan kesalahan. Daging persembahan itu adalah milik imam yang mempersembahkannya untuk membuat pendamaian.+  ”’Ketika imam mempersembahkan persembahan bakaran yang dibawa seseorang, kulit+ dari binatang persembahan itu akan menjadi miliknya.  ”’Setiap persembahan makanan* yang dipanggang, atau yang dibuat di panci atau wajan datar,+ adalah milik imam yang mempersembahkannya.+ Itu akan menjadi miliknya. 10  Tapi, setiap persembahan makanan yang tidak dimasak, baik yang dicampur minyak+ atau yang kering,+ adalah milik semua putra Harun, dan mereka masing-masing akan mendapat jatah yang sama. 11  ”’Kalau seseorang mau memberikan persembahan persahabatan*+ kepada Yehuwa, inilah hukumnya: 12  Kalau dia memberikannya untuk menyatakan syukur,+ dia juga harus memberikan roti tanpa ragi berbentuk gelang yang dicampur minyak, roti tipis tanpa ragi yang diolesi minyak, dan roti berbentuk gelang dari tepung halus yang dicampur minyak. 13  Dia juga harus membawa roti berbentuk gelang yang beragi bersama persembahan persahabatan yang dia bawa untuk menyatakan syukur itu. 14  Satu dari setiap jenis roti* itu harus dia berikan kepada Yehuwa sebagai bagian yang suci. Itu akan menjadi milik imam yang memercikkan darah persembahan persahabatan.+ 15  Daging dari persembahan persahabatan yang diberikan untuk menyatakan syukur harus dimakan pada hari itu dipersembahkan. Jangan simpan sampai besok paginya.+ 16  ”’Kalau dia memberikan korban binatang itu sebagai persembahan ikrar+ atau persembahan sukarela,+ itu harus dimakan pada hari dia membawanya, dan sisanya boleh dimakan besok harinya. 17  Tapi, kalau pada hari ketiga daging korban itu masih tersisa, itu harus dibakar.+ 18  Tapi, kalau daging itu dimakan pada hari ketiga, persembahan itu tidak akan bermanfaat bagi orang yang memberikannya. Aku tidak akan senang kepada orang itu. Bagi-Ku daging itu menjijikkan, dan orang* yang memakannya harus menanggung akibat dari kesalahannya.+ 19  Jangan makan daging yang sudah terkena sesuatu yang najis. Itu harus dibakar. Orang yang tidak najis boleh makan daging persembahan. 20  ”’Kalau orang* yang najis makan daging dari persembahan persahabatan yang diberikan kepada Yehuwa, orang* itu harus dibunuh.*+ 21  Kalau seseorang* makan daging dari persembahan persahabatan yang diberikan kepada Yehuwa, padahal dia sudah menyentuh sesuatu yang najis karena manusia,+ binatang yang najis,+ atau apa pun yang najis dan menjijikkan,+ orang* itu harus dibunuh.’”* 22  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, 23  ”Beri tahu orang Israel, ’Kalian tidak boleh makan lemak+ dari sapi jantan, domba jantan muda, atau kambing. 24  Lemak dari binatang yang dibunuh binatang lain atau yang sudah mati sewaktu ditemukan boleh digunakan untuk keperluan lain, tapi jangan pernah memakannya.+ 25  Kalau ada yang makan lemak dari binatang yang dia berikan sebagai persembahan yang dibakar dengan api kepada Yehuwa, orang itu harus dibunuh.* 26  ”’Di mana pun kalian tinggal, kalian tidak boleh makan darah apa pun,+ baik darah burung atau darah binatang lainnya. 27  Orang* yang makan darah harus dibunuh.’”*+ 28  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, 29  ”Beri tahu orang Israel, ’Orang yang membawa persembahan persahabatan bagi Yehuwa+ harus memberikan sebagian dari persembahan yang dia berikan kepada Yehuwa itu. 30  Dia harus memberikan lemak binatang itu+ dengan tangannya sendiri, dan itu harus dibakar sebagai persembahan bagi Yehuwa. Berikan juga dada dari persembahan itu, dan ayun-ayunkan itu sebagai persembahan yang diayunkan*+ di hadapan Yehuwa. 31  Imam harus membakar lemaknya di mezbah supaya asapnya naik,+ tapi dadanya harus menjadi milik Harun dan putra-putranya.+ 32  ”’Dari persembahan persahabatan kalian, bagian kaki kanan harus kalian berikan sebagai bagian suci kepada imam.+ 33  Kaki kanan itu akan menjadi milik imam keturunan Harun yang mempersembahkan darah dan lemak dari persembahan persahabatan.+ 34  Dari persembahan persahabatan yang kalian berikan, Aku memberikan kepada Imam Harun dan putra-putranya bagian dada dari persembahan yang diayunkan dan kaki kanan, yaitu bagian yang suci. Peraturan ini berlaku untuk seterusnya bagi orang Israel.+ 35  ”’Dari persembahan yang dibakar dengan api bagi Yehuwa, itulah bagian yang harus diberikan kepada Harun dan putra-putranya sejak hari mereka dibawa untuk melayani sebagai imam bagi Yehuwa.+ 36  Pada hari mereka dilantik* menjadi imam,+ Yehuwa memerintahkan agar orang Israel memberikan bagian itu kepada mereka. Itu adalah peraturan yang berlaku untuk seterusnya bagi orang Israel.’” 37  Itulah hukum tentang persembahan bakaran,+ persembahan makanan,+ persembahan dosa,+ persembahan kesalahan,+ persembahan persahabatan,+ dan persembahan untuk pelantikan.+ 38  Perintah ini Yehuwa berikan kepada Musa di Gunung Sinai,+ yaitu pada hari orang Israel diperintahkan untuk memberikan persembahan kepada Yehuwa di Padang Belantara Sinai.+

Catatan Kaki

Atau ”persembahan biji-bijian”.
Atau ”korban persekutuan”.
Atau ”setiap persembahan”.
Atau ”jiwa”.
Atau ”jiwa”.
Atau ”jiwa”.
Lit.: ”disingkirkan dari bangsanya”.
Atau ”ada jiwa yang”.
Atau ”jiwa”.
Lit.: ”disingkirkan dari bangsanya”.
Lit.: ”disingkirkan dari bangsanya”.
Atau ”Jiwa”.
Lit.: ”disingkirkan dari bangsanya”.
Atau ”persembahan timangan”.
Lit.: ”diurapi”.