Imamat 6:1-30

  • Keterangan lebih lanjut tentang persembahan kesalahan (1-7)

  • Petunjuk tentang persembahan (8-30)

    • Persembahan bakaran (8-13)

    • Persembahan makanan (14-23)

    • Persembahan dosa (24-30)

6  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa,  ”Seseorang berdosa dan tidak setia kepada Yehuwa+ kalau dia mencuri, atau berbuat curang, atau menipu orang yang meminjamkan atau menitipkan sesuatu kepadanya,+  atau dia menemukan barang hilang dan berdusta tentang hal itu. Kalau dia bersumpah palsu bahwa dia tidak melakukan hal-hal itu,+ inilah yang harus dia lakukan:  Kalau dia sudah melakukan hal-hal itu dan bersalah, dia harus mengembalikan apa yang dia curi, atau yang dia dapat dengan cara memeras atau menipu, atau yang dititipkan kepadanya, atau barang yang dia temukan,  atau apa pun yang dia dapat dengan bersumpah palsu. Dia juga harus membayar ganti rugi penuh,+ ditambah seperlima dari nilainya. Dia harus memberikan semua itu kepada pemiliknya pada hari dia terbukti bersalah.  Dia juga harus memberikan satu domba jantan, sesuai dengan harga yang ditetapkan, dan membawanya kepada imam sebagai persembahan kesalahan untuk Yehuwa.+  Imam akan membuat pendamaian bagi dia di hadapan Yehuwa, dan kesalahan apa pun yang dia lakukan akan diampuni.”+  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa,  ”Perintahkan kepada Harun dan putra-putranya, ’Inilah hukum tentang persembahan bakaran:+ Persembahan bakaran harus dibakar di atas api di mezbah sepanjang malam sampai pagi. Api di mezbah itu harus tetap menyala. 10  Imam harus memakai jubah resminya yang terbuat dari linen+ dan memakai celana pendek* dari linen.+ Lalu, dia harus mengangkat abu*+ bekas persembahan bakaran dari mezbah dan membuangnya ke samping mezbah. 11  Kemudian, dia harus mengganti bajunya+ dengan baju lain, dan membawa abu itu ke luar perkemahan, ke tempat yang ditentukan.*+ 12  Api di mezbah harus selalu menyala. Itu tidak boleh padam. Setiap pagi, imam harus menaruh kayu di atas api+ itu dan menaruh persembahan bakaran di atasnya. Lemak dari persembahan persahabatan* harus dia bakar* di atas persembahan bakaran.+ 13  Api di mezbah harus dipastikan selalu menyala. Itu tidak boleh padam. 14  ”’Inilah hukum tentang persembahan makanan:*+ Putra-putra Harun harus membawa itu di hadapan Yehuwa di depan mezbah. 15  Salah satu imam harus mengambil dari persembahan makanan segenggam tepung halus bersama minyaknya, juga semua kemenyan di atasnya. Dia harus membakar semua itu di mezbah supaya asapnya naik, untuk mewakili seluruh persembahan,* yang baunya menyenangkan* Yehuwa.+ 16  Sisa tepungnya harus dimakan oleh Harun dan putra-putranya.+ Itu harus dibuat menjadi roti tanpa ragi dan dimakan di suatu tempat yang suci. Mereka harus memakannya di halaman kemah pertemuan.+ 17  Rotinya harus dibuat tanpa ragi.+ Itu sudah Kuberikan sebagai bagian mereka dari persembahan yang dibakar dengan api bagi-Ku.+ Itu sangat suci,+ sama seperti persembahan dosa dan persembahan kesalahan. 18  Semua laki-laki keturunan Harun harus memakannya.+ Itulah jatah mereka dan keturunan mereka untuk seterusnya dari persembahan yang dibakar dengan api bagi Yehuwa.+ Apa pun yang terkena persembahan itu harus dianggap suci.’” 19  Lalu, Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, 20  ”Sewaktu Harun dilantik*+ sebagai imam besar, dia dan putra-putranya harus memberikan persembahan makanan yang rutin+ kepada Yehuwa, yaitu sepersepuluh efa*+ tepung halus. Persembahkan setengahnya di pagi hari, dan setengahnya lagi di malam hari. 21  Itu harus diolah dengan minyak di atas wajan datar.+ Setelah tercampur minyak dengan baik, persembahkan itu dalam bentuk potongan-potongan sebagai persembahan makanan yang dipanggang, yang baunya menyenangkan* Yehuwa. 22  Setiap keturunan Harun yang dilantik* sebagai penerus imam besar+ harus mempersembahkan semua itu. Inilah peraturan yang berlaku untuk seterusnya: Persembahan itu harus dibakar seluruhnya bagi Yehuwa, supaya asapnya naik. 23  Setiap persembahan makanan dari imam harus dibakar seluruhnya. Itu tidak boleh dimakan.” 24  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, 25  ”Katakan kepada Harun dan putra-putranya, ’Inilah hukum tentang persembahan dosa:+ Persembahan ini harus disembelih di hadapan Yehuwa di tempat persembahan bakaran disembelih.+ Itu sangat suci. 26  Imam yang mempersembahkannya harus memakannya.+ Itu harus dimakan di suatu tempat yang suci, yaitu di halaman kemah pertemuan.+ 27  ”’Apa pun yang terkena persembahan itu harus dianggap suci. Kalau baju seseorang terciprat darah persembahan itu, baju itu harus dicuci di suatu tempat yang suci. 28  Panci tanah liat yang dipakai untuk merebus persembahan itu harus dihancurkan. Tapi kalau itu direbus di panci tembaga, panci itu harus digosok dan dicuci dengan air. 29  ”’Setiap laki-laki yang adalah imam harus memakannya.+ Itu sangat suci.+ 30  Tapi, persembahan dosa tidak boleh dimakan kalau sebagian darahnya dibawa ke dalam kemah pertemuan untuk membuat pendamaian di tempat kudus.+ Itu harus dibakar.

Catatan Kaki

Atau ”celana dalam”.
Atau ”abu yang berlemak”, yaitu abu yang tercampur lemak binatang yang dipersembahkan.
Lit.: ”yang bersih”.
Atau ”korban persekutuan”.
Atau ”harus dia bakar supaya asapnya naik”.
Atau ”persembahan biji-bijian”.
Atau ”untuk mengingatkan akan seluruh persembahan”.
Atau ”menenangkan”.
Lit.: ”diurapi”.
1/10 efa = 2,2 L. Lihat Lamp. B14.
Atau ”menenangkan”.
Lit.: ”diurapi”.