Imamat 21:1-24

  • Imam harus suci dan tidak tercemar (1-9)

  • Imam besar tidak boleh mencemari diri (10-15)

  • Imam tidak boleh cacat jasmani (16-24)

21  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa, ”Beri tahu para imam, yaitu putra-putra Harun, ’Imam tidak boleh mencemari diri dengan orang yang mati* dari antara bangsanya,+  kecuali itu keluarga dekatnya, yaitu ibu, ayah, anak laki-laki, anak perempuan, dan saudara laki-lakinya.  Kalau yang meninggal itu saudara perempuannya yang masih perawan, belum menikah, dan tinggal bersamanya,* dia boleh mencemari dirinya.  Kalau yang meninggal itu wanita yang adalah istri dari orang sebangsanya, dia tidak boleh membuat dirinya tercemar dan najis.  Imam tidak boleh menggunduli kepala,+ mencukur jenggot, atau menyayat tubuh.*+  Mereka harus suci di mata Allah mereka+ dan tidak boleh mencemari nama Allah mereka.+ Mereka harus suci+ karena merekalah yang mempersembahkan persembahan yang dibakar dengan api bagi Yehuwa, yaitu makanan* yang dipersembahkan untuk Allah mereka.  Imam tidak boleh menikahi pelacur,+ wanita yang sudah tidak perawan, atau wanita yang diceraikan,+ karena imam itu suci di mata Allahnya.  Imam harus kalian anggap suci,+ karena imam mempersembahkan makanan* bagi Allah kalian. Imam harus kalian anggap suci, karena Aku, Yehuwa, yang menyucikan kalian, adalah Allah yang kudus.+  ”’Kalau anak perempuan seorang imam merendahkan dirinya sendiri dengan menjadi pelacur, dia merendahkan ayahnya. Dia harus dibunuh lalu dibakar.+ 10  ”’Orang yang menjadi imam besar di antara saudara-saudaranya, yang kepalanya dituangkan minyak pelantikan*+ dan yang dilantik* untuk memakai baju imam,+ tidak boleh membiarkan rambutnya berantakan atau merobek* bajunya.+ 11  Dia tidak boleh mencemari diri dengan mendekati orang mati,+ sekalipun itu ayah atau ibunya. 12  Dia tidak boleh meninggalkan tempat kudus dan mencemari tempat suci Allahnya,+ karena padanya ada tanda pembaktian, minyak suci* Allahnya.+ Akulah Yehuwa. 13  ”’Dia harus menikahi seorang perawan.+ 14  Dia tidak boleh menikahi seorang janda, wanita yang diceraikan, wanita yang sudah tidak perawan, atau pelacur. Dia harus menikahi seorang perawan dari bangsanya sendiri. 15  Dia tidak boleh mencemari keturunannya* yang ada di antara bangsanya.+ Akulah Yehuwa, yang menyucikan dia.’” 16  Selanjutnya Yehuwa berkata kepada Musa, 17  ”Beri tahu Harun, ’Sampai kapan pun, keturunanmu* yang ada cacatnya tidak boleh datang untuk mempersembahkan makanan* kepada Allahnya. 18  Siapa pun yang cacat tidak boleh datang, yang buta, pincang, mukanya* cacat, salah satu tangan atau kakinya terlalu panjang, 19  tangan atau kakinya patah, 20  bungkuk, kerdil,* matanya cacat, menderita eksim atau kurap, atau buah zakarnya rusak.+ 21  Keturunan* Imam Harun yang ada cacatnya tidak boleh mempersembahkan persembahan yang dibakar dengan api bagi Yehuwa. Karena cacat, dia tidak boleh datang untuk mempersembahkan makanan* kepada Allahnya. 22  Dia boleh makan makanan* yang dipersembahkan kepada Allahnya, baik yang suci+ maupun yang sangat suci.+ 23  Tapi, dia tidak boleh mendekati tirai+ ataupun mezbah,+ karena dia ada cacatnya. Dia tidak boleh mencemari tempat suci-Ku.+ Akulah Yehuwa, yang menyucikan mereka.’”+ 24  Musa pun berbicara kepada Harun, putra-putra Harun, dan seluruh orang Israel.

Catatan Kaki

Atau ”dengan suatu jiwa”.
Lit.: ”yang dekat dengannya”.
Sepertinya ini adalah kebiasaan orang kafir sewaktu berkabung.
Lit.: ”roti”.
Lit.: ”roti”.
Lit.: ”pengurapan”.
Lit.: ”dan yang tangannya telah dipenuhi”.
Atau ”mengoyak”.
Atau ”minyak pelantikan”. Lit.: ”minyak pengurapan”.
Lit.: ”benihnya”.
Lit.: ”benihmu”.
Lit.: ”roti”.
Lit.: ”hidungnya”.
Atau mungkin ”terlalu kurus”.
Lit.: ”Benih”.
Lit.: ”roti”.
Lit.: ”roti”.