Imamat 14:1-57

  • Menyucikan diri dari kusta (1-32)

  • Menyucikan rumah yang terkena kusta (33-57)

14  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa,  ”Inilah hukum yang harus diikuti saat penderita kusta menghadap imam pada hari dia akan ditetapkan tidak najis lagi.+  Imam harus pergi ke luar perkemahan untuk memeriksa dia. Kalau dia sudah sembuh dari kustanya,  imam harus menyuruh dia membawa dua burung yang tidak haram, kayu aras, kain merah,* dan tanaman hisop. Semua itu diperlukan untuk upacara menyucikan dia.+  Imam harus menyuruh agar burung yang satu disembelih di atas wadah tanah liat yang berisi air bersih.  Lalu imam harus mengambil burung satu lagi yang masih hidup, kayu aras, kain merah, dan tanaman hisop itu dan mencelupkan semuanya ke dalam darah burung yang disembelih tadi.  Kemudian, imam harus mencipratkan darah itu tujuh kali ke orang yang sedang menyucikan diri dari kusta itu. Imam harus mengumumkan bahwa orang itu tidak najis lagi, dan imam harus melepaskan burung yang hidup itu di tempat terbuka.+  ”Orang yang menyucikan diri itu harus mencuci bajunya, mencukur seluruh rambut dan bulunya, lalu mandi. Dengan begitu, dia tidak najis lagi dan boleh masuk ke perkemahan. Tapi dia harus tinggal di luar kemahnya selama tujuh hari.  Pada hari ketujuh, dia harus mencukur habis seluruh rambut, janggut, dan alisnya. Setelah melakukan itu, dia harus mencuci bajunya dan mandi. Dia pun tidak najis lagi. 10  ”Pada hari kedelapan, dia harus mengambil dua domba jantan muda dan satu domba betina,+ keduanya harus sehat dan berumur setahun atau kurang. Dia juga harus mengambil tiga persepuluh efa* tepung halus yang dicampur minyak untuk persembahan makanan*+ dan satu log* minyak.+ 11  Imam yang mengumumkan bahwa dia tidak najis harus membawanya bersama semua persembahannya ke hadapan Yehuwa, ke pintu kemah pertemuan. 12  Imam harus mempersembahkan satu domba jantan muda sebagai persembahan kesalahan,+ bersama satu log minyak. Keduanya harus diayun-ayunkan di hadapan Yehuwa sebagai persembahan yang diayunkan.*+ 13  Lalu, imam harus menyembelih domba jantan muda itu di tempat persembahan dosa dan persembahan bakaran biasa disembelih,+ yaitu di suatu tempat yang suci. Persembahan kesalahan itu akan menjadi bagian imam, seperti persembahan dosa.+ Itu sangat suci.+ 14  ”Lalu, imam harus mengambil sedikit dari darah binatang persembahan kesalahan itu. Dia harus mengoleskannya pada telinga kanan, jempol tangan kanan, dan jempol kaki kanan orang yang sedang menyucikan diri itu. 15  Imam harus menuangkan sedikit minyak itu+ ke telapak tangan kirinya sendiri. 16  Lalu, imam harus mencelupkan jari tangan kanannya ke dalam minyak yang ada di telapak tangan kirinya, dan mencipratkan sedikit minyak itu dengan jarinya tujuh kali di hadapan Yehuwa. 17  Setelah itu, imam harus mengoleskan sebagian dari minyak yang ada di telapak tangannya pada bagian dia mengoleskan darah persembahan kesalahan tadi, yaitu pada telinga kanan, jempol tangan kanan, dan jempol kaki kanan orang yang sedang menyucikan diri itu. 18  Minyak yang masih tersisa di telapak tangannya harus dia oleskan ke kepala orang itu. Imam harus melakukan itu untuk membuat pendamaian bagi orang itu di hadapan Yehuwa.+ 19  ”Imam harus mempersembahkan binatang untuk persembahan dosa,+ dan membuat pendamaian bagi orang itu. Kemudian, imam harus menyembelih binatang untuk persembahan bakaran. 20  Lalu imam harus mempersembahkan persembahan bakaran dan persembahan makanan+ di mezbah. Imam harus membuat pendamaian bagi orang itu,+ dan orang itu pun tidak najis lagi.+ 21  ”Tapi, kalau orang itu miskin dan tidak mampu, dia harus membawa satu domba jantan muda untuk persembahan kesalahan yang akan diayun-ayunkan, untuk membuat pendamaian bagi dirinya, bersama sepersepuluh efa* tepung halus yang dicampur minyak untuk persembahan makanan, satu log minyak, 22  dan dua burung tekukur atau dua burung dara muda, sesuai dengan kemampuannya. Satu burung untuk persembahan dosa dan satu lagi untuk persembahan bakaran.+ 23  Pada hari kedelapan,+ dia harus membawa semua itu kepada imam di pintu kemah pertemuan di hadapan Yehuwa, untuk menetapkan bahwa dia tidak najis lagi.+ 24  ”Imam harus mengambil domba jantan muda untuk persembahan kesalahan+ dan minyak sebanyak satu log itu, lalu mengayun-ayunkannya di hadapan Yehuwa sebagai persembahan yang diayunkan.+ 25  Berikutnya, dia harus menyembelih domba jantan muda untuk persembahan kesalahan. Imam harus mengambil sedikit dari darah domba itu dan mengoleskannya pada telinga kanan, jempol tangan kanan, dan jempol kaki kanan orang yang sedang menyucikan diri itu.+ 26  Imam harus menuangkan sedikit minyak itu ke telapak tangan kirinya sendiri,+ 27  lalu dia harus mencipratkan sedikit minyak yang ada di telapak tangan kirinya itu dengan jari tangan kanannya tujuh kali di hadapan Yehuwa. 28  Imam harus mengoleskan sebagian dari minyak yang ada di telapak tangannya pada bagian dia mengoleskan darah persembahan kesalahan tadi, yaitu pada telinga kanan, jempol tangan kanan, dan jempol kaki kanan orang yang sedang menyucikan diri itu. 29  Minyak yang masih tersisa di telapak tangannya harus dia oleskan ke kepala orang itu, untuk membuat pendamaian bagi orang itu di hadapan Yehuwa. 30  ”Imam harus mempersembahkan satu burung tekukur atau satu burung dara muda, yang sesuai dengan kemampuan orang itu,+ 31  yaitu yang mampu dia berikan, sebagai persembahan dosa, dan satu lagi sebagai persembahan bakaran.+ Semua itu harus dia berikan bersama persembahan makanan, dan imam akan membuat pendamaian baginya di hadapan Yehuwa.+ 32  ”Itulah hukum tentang apa yang harus dilakukan oleh seorang penderita kusta yang kurang mampu, saat dia ditetapkan tidak najis lagi.” 33  Lalu Yehuwa berkata kepada Musa dan Harun, 34  ”Saat kalian masuk ke negeri Kanaan,+ yang Kuberikan untuk menjadi milik kalian,+ dan di negeri itu ada rumah yang Aku biarkan terkena kusta,+ 35  pemilik rumah itu harus datang dan memberi tahu imam, ’Ada sesuatu di tembok rumah saya. Itu kelihatan seperti kusta.’ 36  Imam harus menyuruh agar rumah itu dikosongkan, lalu imam harus datang untuk memeriksa rumah itu. Rumah itu harus sudah kosong sebelum imam datang. Kalau tidak, imam akan mengumumkan bahwa seluruh isi rumah itu najis. 37  Kalau saat memeriksanya, imam melihat ada bercak hijau kekuningan atau bercak kemerahan di tembok rumah itu, dan kelihatannya bercak itu sudah meresap sampai dalam, bukan cuma di permukaan tembok, 38  imam harus keluar dari rumah itu. Rumah itu harus dia tutup rapat selama tujuh hari.+ 39  ”Lalu pada hari ketujuh, imam harus kembali dan memeriksanya. Kalau bercak di tembok itu sudah menyebar, 40  imam harus memerintahkan agar batu-batu di tembok yang ada bercaknya dikeluarkan, lalu dibuang ke luar kota, ke tempat untuk membuang benda-benda najis. 41  Kemudian, dia harus menyuruh agar seluruh tembok bagian dalam rumah itu dikikis. Plester dan semen yang dikikis dari tembok itu harus dibuang ke luar kota, ke tempat untuk membuang benda-benda najis. 42  Lalu, mereka harus memasang batu-batu yang baru untuk menggantikan batu-batu yang sudah dibuang. Itu harus dipasang dengan semen* yang baru, dan rumah itu harus diplester. 43  ”Kalau bercak itu muncul lagi di rumah itu setelah batu-batunya dikeluarkan dan setelah rumah itu dikikis dan diplester, 44  imam harus masuk ke rumah itu dan memeriksanya. Kalau bercak itu sudah menyebar di rumah tersebut, berarti itu kusta yang ganas.+ Rumah itu najis. 45  Lalu imam harus menyuruh agar rumah itu dihancurkan, yaitu semua batunya, kayunya, serta plester dan semen di temboknya. Puing-puingnya harus dibawa ke luar kota, ke tempat untuk membuang benda-benda najis.+ 46  Siapa pun yang masuk ke rumah itu selama rumah itu ditutup rapat+ akan menjadi najis sampai matahari terbenam.+ 47  Siapa pun yang tidur atau makan di rumah itu harus mencuci bajunya. 48  ”Tapi, kalau sewaktu diperiksa oleh imam ternyata bercak di rumah itu tidak menyebar setelah rumah itu diplester, imam harus mengumumkan bahwa rumah itu tidak najis, karena bercaknya sudah hilang. 49  Untuk upacara menyucikan rumah itu,* dia harus mengambil dua burung, kayu aras, kain merah, dan tanaman hisop.+ 50  Dia harus menyembelih satu burung di atas wadah tanah liat yang berisi air bersih. 51  Kemudian, dia harus mengambil burung satu lagi yang masih hidup, juga kayu aras, tanaman hisop, dan kain merah itu, lalu mencelupkan semuanya ke dalam darah burung yang disembelih tadi. Dia juga harus mencipratkan darah itu tujuh kali ke arah rumah itu.+ 52  Dia harus menyucikan rumah itu* dengan darah burung, air bersih, burung yang hidup, kayu aras, tanaman hisop, dan kain merah itu. 53  Lalu, dia harus melepaskan burung yang masih hidup itu di tempat terbuka di luar kota. Dengan cara itu, dia membuat rumah itu menjadi suci* dan tidak najis lagi. 54  ”Itulah hukum tentang berbagai macam penyakit kusta, infeksi di kulit kepala atau dagu,+ 55  kusta di baju+ atau di rumah,+ 56  juga tentang benjolan, koreng, dan bercak,+ 57  untuk menentukan mana yang najis dan tidak najis.+ Itulah hukum tentang kusta.”+

Catatan Kaki

Atau ”bahan berwarna kirmizi”.
3/10 efa = 6,6 L. Lihat Lamp. B14.
Atau ”persembahan biji-bijian”.
1 log = 0,31 L. Lihat Lamp. B14.
Atau ”persembahan timangan”.
1/10 efa = 2,2 L. Lihat Lamp. B14.
Atau ”adukan tanah liat”.
Lit.: ”Untuk membersihkan rumah itu dari dosa”.
Lit.: ”Dia harus membersihkan rumah itu dari dosa”.
Atau ”membuat pendamaian untuk rumah itu”.