Bilangan 19:1-22

  • Sapi merah dan air untuk menyucikan (1-22)

19  Yehuwa berbicara lagi kepada Musa dan Harun,  ”Inilah hukum yang Yehuwa tetapkan: ’Katakan kepada orang Israel untuk mengambil satu sapi merah bagimu. Sapi itu harus sehat, tidak cacat,+ dan tidak pernah menarik beban.*  Berikan itu kepada Imam Eleazar. Dia harus membawanya ke luar perkemahan, dan sapi itu harus disembelih di depannya.  Lalu Imam Eleazar harus mengambil sedikit darah sapi itu dengan jarinya, dan mencipratkannya tujuh kali ke depan kemah pertemuan.+  Kemudian di depan dia, sapi itu harus dibakar, bersama kulit, daging, darah, dan kotorannya.+  Dia harus mengambil kayu aras, tanaman hisop,+ dan kain merah,* lalu melemparkan semuanya ke api yang membakar sapi itu.  Kemudian, dia harus mencuci bajunya dan mandi. Setelah itu, dia baru boleh masuk ke perkemahan, tapi dia akan menjadi najis sampai matahari terbenam.  ”’Orang yang membakar sapi itu harus mencuci bajunya dan mandi, dan dia akan najis sampai matahari terbenam.  ”’Seseorang yang tidak najis harus mengumpulkan abu sapi itu+ dan menyimpannya di luar perkemahan, di tempat yang ditentukan.* Jemaat Israel harus menyimpannya untuk membuat air yang akan dipakai untuk menyucikan.+ Itulah persembahan dosa. 10  Orang yang mengumpulkan abu itu harus mencuci bajunya, dan dia akan najis sampai matahari terbenam. ”’Ini harus menjadi peraturan yang berlaku untuk seterusnya bagi orang Israel dan orang asing yang tinggal di antara kalian.+ 11  Orang yang menyentuh orang mati* akan najis selama tujuh hari.+ 12  Pada hari ketiga, orang itu harus menyucikan diri dengan air itu, dan pada hari ketujuh dia tidak akan najis lagi. Tapi kalau dia tidak menyucikan diri pada hari ketiga, pada hari ketujuh dia masih najis. 13  Kalau ada yang menyentuh mayat tapi tidak menyucikan diri, orang itu mencemari tabernakel Yehuwa,+ dan dia harus dibunuh.*+ Karena air untuk menyucikan+ tidak dipercikkan kepadanya, dia najis dan akan tetap najis. 14  ”’Kalau ada orang yang mati di kemah, inilah hukumnya: Setiap orang yang masuk ke kemah itu dan setiap orang yang sudah ada di kemah itu akan najis selama tujuh hari. 15  Setiap wadah yang tidak ada tutupnya* menjadi najis.+ 16  Setiap orang di tempat terbuka yang menyentuh mayat, atau tulang manusia, atau kuburan, atau orang yang dibunuh dengan pedang akan najis selama tujuh hari.+ 17  Untuk orang najis itu, harus diambilkan sedikit abu dari persembahan dosa yang dibakar. Lalu tuangkan air bersih ke abu itu dalam sebuah wadah. 18  Kemudian seseorang yang tidak najis+ harus mengambil tanaman hisop+ dan mencelupkannya ke air itu. Lalu dia harus mencipratkannya ke kemah itu, ke semua wadah dan orang yang ada di situ, ke orang yang menyentuh tulang, atau mayat, atau kuburan, atau orang yang dibunuh. 19  Orang yang tidak najis itu harus mencipratkannya ke orang najis itu pada hari ketiga dan ketujuh, dan orang najis itu akan disucikan dari dosa pada hari ketujuh.+ Kemudian, orang najis itu harus mencuci bajunya lalu mandi, dan saat matahari terbenam dia tidak akan najis lagi. 20  ”’Tapi, orang najis yang tidak menyucikan diri harus dibunuh*+ karena dia mencemari tempat suci Yehuwa. Air untuk menyucikan tidak dipercikkan kepadanya, jadi dia najis. 21  ”’Inilah peraturan yang berlaku seterusnya: Orang yang mencipratkan air untuk menyucikan+ harus mencuci bajunya, dan orang yang menyentuh air itu akan najis sampai matahari terbenam. 22  Apa pun yang disentuh orang najis menjadi najis, dan orang yang menyentuh itu menjadi najis sampai matahari terbenam.’”+

Catatan Kaki

Atau ”memikul kuk”.
Atau ”bahan berwarna kirmizi”.
Lit.: ”yang bersih”.
Atau ”bangkai suatu jiwa manusia”.
Lit.: ”disingkirkan dari Israel”.
Atau ”tutup yang terikat”.
Lit.: ”disingkirkan dari tengah-tengah jemaat”.