2 Tawarikh 12:1-16

12  Segera setelah kerajaan Rehoboam menjadi kokoh+ dan segera setelah ia menjadi kuat, ia beserta seluruh bangsa Israel+ meninggalkan hukum Yehuwa.+  Dan pada tahun kelima pemerintahan Raja Rehoboam,+ majulah Syisyak,+ raja Mesir, menyerang Yerusalem, (sebab mereka telah berlaku tidak setia terhadap Yehuwa,)+  dengan seribu dua ratus kereta+ dan enam puluh ribu penunggang kuda; dan tidak terhitung banyaknya+ orang yang datang bersamanya dari Mesir—orang Libia,+ kaum Sukiim dan orang Etiopia.+  Dan dia merebut kota-kota berbenteng yang ada di Yehuda+ dan akhirnya sampai ke Yerusalem.+  Mengenai nabi Syemaya,+ dia datang menemui Rehoboam dan para pembesar Yehuda yang telah berkumpul di Yerusalem oleh karena Syisyak, kemudian dia mengatakan kepada mereka, ”Inilah firman Yehuwa, ’Kamu, kamu telah meninggalkan aku,+ maka aku, aku pun meninggalkan kamu+ di tangan Syisyak.’”  Mendengar itu, para pembesar Israel dan raja merendahkan+ diri dan berkata, ”Yehuwa itu adil-benar.”+  Sewaktu Yehuwa melihat+ bahwa mereka merendahkan diri, firman Yehuwa datang kepada Syemaya,+ demikian, ”Mereka telah merendahkan diri.+ Aku tidak akan membinasakan mereka, dan sebentar lagi aku pasti akan memberi mereka keluputan, dan murkaku tidak akan tercurah ke atas Yerusalem melalui tangan Syisyak.+  Tetapi mereka akan menjadi hambanya,+ agar mereka mengetahui perbedaan antara melayani aku+ dan melayani kerajaan-kerajaan dari berbagai negeri.”+  Maka majulah Syisyak,+ raja Mesir, menyerang Yerusalem dan merampas perbendaharaan rumah Yehuwa+ dan perbendaharaan istana raja.+ Ia merampas semuanya itu; dan ia merampas perisai-perisai emas yang dibuat Salomo.+ 10  Karena itu, sebagai gantinya Raja Rehoboam membuat perisai-perisai tembaga, dan ia mempercayakannya kepada para pengawas dari para pelari,+ para penjaga+ pintu istana raja.+ 11  Setiap kali raja datang ke rumah Yehuwa, para pelari itu masuk dan membawa perisai-perisai itu dan mengembalikannya ke ruang jaga para pelari.+ 12  Dan karena raja merendahkan diri, kemarahan Yehuwa surut darinya,+ dan ia tidak berpikir untuk membinasakan mereka sepenuhnya.+ Selain itu, masih terdapat hal-hal yang baik di Yehuda.+ 13  Raja Rehoboam terus memperkuat kedudukannya di Yerusalem dan terus memerintah; Rehoboam+ berumur empat puluh satu tahun ketika ia mulai memerintah, dan selama tujuh belas tahun ia memerintah di Yerusalem, kota+ yang Yehuwa pilih dari antara semua suku Israel untuk menaruh namanya di sana.+ Ibunya bernama Naama,+ seorang wanita Ammon.+ 14  Tetapi Rehoboam melakukan apa yang jahat,+ sebab dia tidak menetapkan hatinya dengan teguh untuk mencari Yehuwa.+ 15  Mengenai peristiwa-peristiwa berkenaan dengan Rehoboam, yang pertama dan yang terakhir,+ bukankah semuanya itu tercatat dalam tulisan nabi Syemaya+ dan tulisan Ido,+ si pelihat, yang memuat daftar silsilah? Dan senantiasa ada peperangan antara Rehoboam+ dan Yeroboam.+ 16  Akhirnya Rehoboam berbaring bersama bapak-bapak leluhurnya+ dan dikuburkan di Kota Daud;+ dan Abiya,+ putranya, mulai memerintah menggantikan dia.

Catatan Kaki