Matius 9:1-38

9  Maka dia naik perahu dan menyeberang ke kotanya sendiri.+  Orang-orang membawa kepadanya seorang pria lumpuh yang terbaring di tandu. Saat melihat iman mereka, Yesus berkata kepada orang lumpuh itu, ”Jangan khawatir, Nak. Dosamu diampuni.”+  Lalu beberapa ahli Taurat berkata satu sama lain, ”Orang ini menghina Allah.”+  Yesus tahu apa yang mereka pikirkan, maka dia berkata, ”Kenapa kalian memikirkan hal-hal yang jahat dalam hati?+  Mana yang lebih gampang untuk dikatakan: ’Dosamu diampuni,’ atau, ’Bangunlah dan berjalanlah’?+  Tapi, agar kalian tahu bahwa Putra manusia punya kuasa di bumi untuk mengampuni dosa . . .” Lalu dia berkata kepada orang lumpuh itu, ”Berdirilah, angkat tandumu, dan pulanglah ke rumahmu.”+  Orang itu pun berdiri dan pulang ke rumahnya.  Melihat itu, kumpulan orang itu takjub dan memuliakan Allah, yang memberikan kuasa seperti itu kepada manusia.  Lalu ketika berjalan lagi, Yesus melihat seorang pria bernama Matius sedang duduk di kantor pajak. Yesus berkata kepadanya, ”Jadilah pengikutku.”+ Matius pun berdiri dan mengikuti Yesus. 10  Belakangan, ketika Yesus sedang makan* di rumah Matius, banyak pemungut pajak dan orang berdosa datang dan mulai makan* bersama Yesus dan murid-muridnya.+ 11  Tapi ketika melihat itu, orang-orang Farisi berkata kepada murid-murid Yesus, ”Kenapa guru kalian makan bersama pemungut pajak dan orang berdosa?”+ 12  Mendengar mereka, dia berkata, ”Orang sehat tidak butuh tabib, tapi orang sakit butuh.+ 13  Jadi pergilah, cari tahu arti kata-kata ini: ’Aku senang dengan belas kasihan, bukan korban.’+ Saya datang bukan untuk memanggil orang benar, tapi orang berdosa.” 14  Lalu murid-murid Yohanes datang kepadanya dan bertanya, ”Kenapa kami dan orang Farisi menjalankan puasa, tapi murid-muridmu tidak?”+ 15  Yesus menjawab, ”Selama pengantin laki-laki bersama sahabat-sahabatnya,+ mereka tidak perlu bersedih, kan? Tapi akan tiba saatnya pengantin itu diambil dari mereka,+ dan saat itulah mereka berpuasa. 16  Kalau ada baju tua yang robek, tidak ada yang akan menambalnya dengan kain baru, karena kain baru itu akan menyusut, dan robeknya akan semakin parah.+ 17  Juga, orang tidak menyimpan anggur baru dalam kantong kulit yang sudah tua. Kalau mereka lakukan itu, kantong itu akan pecah dan anggurnya tumpah, dan kantong itu rusak. Sebaliknya, orang menyimpan anggur baru dalam kantong baru, dan dua-duanya tidak rusak.” 18  Sementara Yesus berbicara kepada mereka, seorang penguasa datang dan sujud kepadanya sambil berkata, ”Saat ini, anak perempuan saya pasti sudah mati, tapi datanglah dan taruhlah tanganmu di atasnya, dan dia akan hidup lagi.”+ 19  Kemudian Yesus berdiri dan mengikuti dia bersama murid-muridnya. 20  Seorang wanita yang menderita pendarahan+ selama 12 tahun mendekat dari belakang dan menyentuh ujung* baju luar Yesus,+ 21  karena wanita itu terus berkata dalam hatinya, ’Kalau aku hanya menyentuh baju luarnya, aku akan sembuh.’*+ 22  Kemudian Yesus berbalik dan melihat wanita itu, lalu berkata, ”Jangan takut, anakku! Imanmu sudah membuat kamu sembuh.”*+ Sejak saat itu, wanita itu sembuh.+ 23  Ketika Yesus datang ke rumah penguasa itu dan melihat para pemain seruling serta sekumpulan orang yang sedang menangis dengan ribut,+ 24  Yesus berkata, ”Keluarlah, gadis kecil ini tidak mati, tapi sedang tidur.”+ Mereka pun mulai menertawai dia. 25  Begitu kumpulan orang itu keluar, dia masuk dan memegang tangan gadis kecil itu,+ dan gadis itu bangun.+ 26  Tentu saja, berita tentang ini tersebar ke seluruh daerah itu. 27  Sementara Yesus berjalan lagi dari situ, dua pria buta+ mengikuti dia sambil berseru, ”Kasihanilah kami, Putra Daud.” 28  Lalu setelah Yesus masuk ke sebuah rumah, orang-orang buta itu datang kepadanya, dan dia bertanya kepada mereka, ”Apa kalian beriman bahwa saya bisa melakukannya?”+ Mereka menjawab, ”Ya, Tuan.” 29  Lalu dia menyentuh mata mereka sambil berkata, ”Karena kalian beriman, itu akan terjadi.” 30  Mata mereka pun bisa melihat.+ Setelah itu, Yesus dengan tegas memperingatkan mereka, ”Jangan sampai ada yang tahu tentang ini.”+ 31  Tapi setelah keluar, mereka bercerita tentang dia di seluruh daerah itu. 32  Saat mereka akan pergi, orang-orang membawa kepadanya seorang pria bisu yang kesurupan roh jahat.+ 33  Setelah roh jahat itu diusir, orang bisu itu bisa berbicara.+ Orang-orang yang ada di sana menjadi takjub dan berkata, ”Yang seperti ini belum pernah terjadi di Israel.”+ 34  Tapi orang Farisi berkata, ”Dia mengusir roh jahat dengan bantuan penguasa roh jahat.”+ 35  Yesus berkeliling ke semua kota dan desa. Dia mengajar di rumah-rumah ibadah, memberitakan kabar baik tentang Kerajaan, dan menyembuhkan segala macam penyakit dan masalah kesehatan.+ 36  Ketika melihat kumpulan orang, dia merasa kasihan kepada mereka,+ karena mereka ditindas dan telantar seperti domba-domba tanpa gembala.+ 37  Lalu dia berkata kepada murid-muridnya, ”Panenan memang banyak, tapi pekerjanya sedikit.+ 38  Jadi, mohonlah kepada Pemilik panen untuk mengirim lebih banyak pekerja untuk panen-Nya.”+

Catatan Kaki

Atau ”duduk berbaring di depan meja”.
Atau ”duduk berbaring di depan meja”.
Atau ”pinggiran; rumbai”.
Atau ”selamat”.
Atau ”sudah menyelamatkan kamu”.

Keterangan Tambahan

kotanya sendiri: Maksudnya, Kapernaum, yang menjadi tempat Yesus tinggal selama melayani di Galilea. (Mat 4:13; Mrk 2:1) Kota ini tidak jauh dari Nazaret (tempat dia dibesarkan), dari Kana (tempat dia mengubah air menjadi minuman anggur), dari Nain (tempat dia membangkitkan anak seorang janda), dan dari daerah Betsaida (tempat dia membuat mukjizat untuk memberi makan sekitar 5.000 orang dan menyembuhkan orang buta).

melihat iman mereka: Kata ”mereka” (jamak) menunjukkan bahwa Yesus tidak hanya memperhatikan betapa berimannya orang lumpuh itu, tapi juga orang-orang yang membawanya.

Nak: Sapaan yang Yesus gunakan untuk menunjukkan kasih sayang.​—2Tim 1:2; Tit 1:4; Flm 10.

Mana yang lebih gampang: Lebih gampang bagi seseorang untuk mengatakan bahwa dia bisa mengampuni dosa, karena kata-kata seperti itu tidak bisa dibuktikan. Tapi, kata-kata Bangunlah dan berjalanlah harus dibuktikan dengan mukjizat. Mukjizat seperti itu akan menunjukkan dengan jelas bahwa Yesus juga punya kuasa untuk mengampuni dosa. Kisah ini dan catatan di Yes 33:24 menunjukkan bahwa penyakit berkaitan dengan keadaan kita yang berdosa.

Putra manusia: Istilah ini muncul sekitar 80 kali dalam Injil. Yesus memakainya untuk memaksudkan dirinya sendiri, kelihatannya untuk menekankan bahwa dia benar-benar manusia, yang dilahirkan seorang wanita, dan bahwa dia adalah manusia yang setara dengan Adam sehingga bisa membebaskan manusia dari dosa dan kematian. (Rm 5:12, 14, 15) Istilah ini juga menunjukkan bahwa Yesus adalah Mesias, atau Kristus.​—Dan 7:13, 14; lihat Daftar Istilah.

Putra manusia: Lihat keterangan tambahan Mat 8:20.

untuk mengampuni dosa . . .: Tanda titik tiga (elipsis) menunjukkan bahwa Yesus berhenti di tengah-tengah kalimat, lalu dia membuktikan kata-katanya dengan menyembuhkan orang lumpuh itu di depan umum.

Matius: Nama Yunaninya mungkin kependekan dari nama Ibrani yang diterjemahkan menjadi ”Matitia” (1Taw 15:18), yang artinya ”Pemberian Yehuwa”.

Matius: Juga disebut Lewi.

Matius: Lihat keterangan tambahan di Judul Mat dan 10:3.

kantor pajak: Atau ”gerai pajak”. Ini mungkin bangunan kecil atau gerai tempat pemungut pajak duduk dan mengumpulkan pajak untuk ekspor, impor, dan barang-barang yang dibawa pedagang. Kantor pajak Matius terletak di Kapernaum atau di dekatnya.

Pemungut pajak: Banyak orang Yahudi mengumpulkan pajak bagi pemerintah Romawi. Orang-orang membenci mereka, karena mereka tidak hanya bekerja sama dengan pemerintah asing, tapi juga menagih lebih banyak daripada yang ditentukan pemerintah. Biasanya, pemungut pajak dijauhi sesama orang Yahudi, yang menganggap mereka sama rendahnya dengan orang berdosa dan pelacur.​—Mat 11:19; 21:32.

makan: Atau ”duduk berbaring di depan meja”. Duduk berbaring bersama-sama di depan meja menunjukkan keakraban. Jadi, orang Yahudi pada zaman Yesus biasanya tidak mau melakukannya bersama orang yang bukan Yahudi.

pemungut pajak: Lihat keterangan tambahan Mat 5:46.

orang berdosa: Alkitab menunjukkan bahwa semua orang memang berdosa. (Rm 3:23; 5:12) Di sini, istilah ini hanya memaksudkan orang-orang tertentu, mungkin orang yang dikenal suka melakukan dosa, seperti kejahatan atau kebejatan. (Luk 7:37-39; 19:7, 8) Bagi para pemimpin agama Yahudi, orang yang tidak memahami Taurat atau yang tidak menjalankan tradisi para rabi adalah orang berdosa, tidak soal mereka itu orang Yahudi atau orang dari bangsa lain.

belas kasihan, bukan korban: Yesus dua kali mengutip kata-kata dari Hos 6:6 (di sini dan di Mat 12:7). Sebagai pemungut pajak yang dibenci dan kemudian menjadi teman dekat Yesus, Matius adalah satu-satunya penulis Injil yang mencatat kutipan ini dan perumpamaan tentang budak yang tidak berbelaskasihan. (Mat 18:21-25) Injil Matius menunjukkan bahwa Yesus berkali-kali menandaskan pentingnya belas kasihan, bukan hanya korban.

berpuasa: Maksudnya, tidak makan selama jangka waktu tertentu. (Lihat ”Puasa” di Daftar Istilah.) Yesus tidak pernah menyuruh ataupun melarang muridnya berpuasa. Di bawah Hukum Musa, orang Yahudi yang tulus berpuasa dengan tujuan merendahkan diri di hadapan Yehuwa dan menunjukkan pertobatan.​—1Sam 7:6; 2Taw 20:3.

menjalankan puasa: Lihat keterangan tambahan Mat 6:16.

sahabat-sahabatnya: Lit.: ”putra-putra ruangan pengantin”, ungkapan yang memaksudkan para tamu di pesta pernikahan, tapi khususnya para sahabat pengantin laki-laki.

anggur . . . dalam kantong kulit: Atau ”kirbat”. Di zaman Alkitab, orang biasanya menyimpan minuman anggur dalam kantong kulit. (1Sam 16:20) Kantong ini terbuat dari kulit utuh binatang peliharaan, seperti domba atau kambing. Kantong kulit yang sudah tua akan menjadi kaku dan tidak elastis lagi. Sebaliknya, kantong yang baru masih lentur dan bisa mengembang sehingga bisa menahan tekanan dari proses fermentasi anggur baru.​—Lihat ”Kirbat anggur” di Daftar Istilah.

sujud kepadanya: Atau ”membungkuk kepadanya; menghormatinya”. Orang-orang yang disebutkan dalam Kitab-Kitab Ibrani juga membungkuk saat bertemu dengan nabi, raja, atau wakil Allah lainnya. (1Sam 25:23, 24; 2Sam 14:4-7; 1Raj 1:16; 2Raj 4:36, 37) Orang ini tampaknya tahu bahwa dia berbicara dengan wakil Allah, yang punya kuasa untuk menyembuhkan orang. Sangat cocok jika dia membungkuk untuk menghormati Calon Raja pilihan Yehuwa.​—Mat 9:18; untuk penjelasan lebih lanjut tentang kata Yunaninya, lihat keterangan tambahan Mat 2:2.

seorang penguasa: Dalam catatan Markus dan Lukas disebutkan bahwa nama ”penguasa” (Yunani, arkhon) ini Yairus, dan dia ketua rumah ibadah.​—Mrk 5:22; Luk 8:41.

sujud kepadanya: Atau ”membungkuk kepadanya; menghormatinya”.​—Lihat keterangan tambahan Mat 8:2.

pendarahan: Kemungkinan besar haid yang tak kunjung berhenti. Menurut Hukum Musa, kondisi ini membuat seorang wanita menjadi najis sehingga tidak boleh menyentuh orang lain.​—Im 15:19-27.

anakku: Dalam Injil, hanya dalam peristiwa ini Yesus menyapa seorang wanita dengan sebutan ”anakku”, mungkin karena masalahnya cukup sensitif dan wanita itu ”gemetar” ketakutan. (Luk 8:47) Dengan menggunakan sapaan yang penuh kasih ini, Yesus menunjukkan bahwa dia peduli kepada wanita itu. Sapaan ini tidak menyiratkan apa-apa tentang usia wanita itu.

anak Daud: Menunjukkan bahwa Yesus adalah ahli waris dalam perjanjian Kerajaan yang dibuat dengan Daud, karena ahli waris itu dinubuatkan akan berasal dari keturunan Daud.—2Sam 7:11-16; Mz 89:3, 4.

Raja Daud: Meski ada beberapa raja dalam silsilah ini, hanya Daud yang disebutkan dengan gelar ”raja”. Dinasti raja-raja Israel sering disebut ”keturunan Daud”. (1Raj 12:19, 20) Dengan menyebut Yesus sebagai ”anak Daud” di ayat 1, Matius menekankan tema Kerajaan dan menunjukkan bahwa Yesus-lah ahli waris takhta yang dijanjikan dalam perjanjian Daud.​—2Sam 7:11-16.

Putra Daud: Dengan menyebut Yesus ”Putra Daud”, orang-orang ini menunjukkan keyakinan mereka bahwa Yesus adalah ahli waris takhta Daud, dan dialah Mesias itu.​—Lihat keterangan tambahan Mat 1:1, 6.

mengajar . . . memberitakan: Mengajar berbeda dengan memberitakan. Orang yang mengajar tidak hanya menyampaikan sesuatu tapi juga menjelaskan, menggunakan argumen yang meyakinkan, dan memberikan bukti.​—Lihat keterangan tambahan Mat 3:1; 28:20.

kabar baik: Pemunculan pertama kata Yunani euaggelion, yang diterjemahkan ”injil” dalam beberapa Alkitab bahasa Indonesia. Kata Yunani yang berkaitan, euaggelistes, yang diterjemahkan ”penginjil”, berarti ”pemberita kabar baik”.​—Kis 21:8; Ef 4:11, ctk.; 2Tim 4:5, ctk.

mengajar . . . memberitakan: Lihat keterangan tambahan Mat 4:23.

kabar baik: Lihat keterangan tambahan Mat 4:23.

merasa kasihan: Dari kata Yunani splagkhnizomai, yang berkaitan dengan kata untuk ”usus” (splagkhna). Yang dimaksud adalah perasaan yang kuat, yang menggugah lubuk hati yang terdalam. Di bahasa Yunani, ini adalah salah satu ungkapan yang paling kuat untuk menggambarkan rasa iba.

ditindas: Kata Yunaninya berarti ”dikuliti”, seperti domba yang kulitnya dicabik oleh binatang buas atau robek saat melewati semak berduri dan bebatuan yang tajam. Istilah ini belakangan digunakan untuk menggambarkan keadaan ”tertindas, teraniaya, terluka”.

telantar: Gambarannya adalah domba yang dibuang, yang tidak berdaya dan kelelahan. Ini menggambarkan kumpulan orang yang kecil hati, diabaikan, dan tidak berdaya.

Media

Pesisir Utara Laut Galilea, Menghadap Barat Laut
Pesisir Utara Laut Galilea, Menghadap Barat Laut

1. Dataran Genesaret. Ini adalah lahan subur berbentuk segitiga, yang panjangnya sekitar 5 km dan lebarnya sekitar 2,5 km. Di pesisir di daerah inilah Yesus mengundang para nelayan, yaitu Petrus, Andreas, Yakobus, dan Yohanes, untuk ikut dalam pelayanannya.​—Mat 4:18-22.

2. Menurut cerita turun-temurun, Yesus menyampaikan Khotbah di Gunung di sini.​—Mat 5:1; Luk 6:​17, 20.

3. Kapernaum. Yesus tinggal di kota ini, dan dia mungkin bertemu Matius di atau dekat Kapernaum.​—Mat 4:13; 9:1, 9.

Kantong Kulit untuk Menyimpan Minuman Anggur
Kantong Kulit untuk Menyimpan Minuman Anggur

Kantong kulit biasanya terbuat dari kulit utuh domba, kambing, atau sapi. Kepala dan kaki binatang yang sudah mati itu dipotong, dan isi badannya dikeluarkan dengan hati-hati dari kulitnya sehingga perutnya tidak perlu dibelah. Setelah kulitnya diproses (disamak), lubang-lubangnya dijahit, kecuali bagian leher atau salah satu kakinya yang akan menjadi mulut kantong itu. Lalu, bagian mulut itu disumbat atau diikat. Kantong kulit tidak hanya digunakan sebagai wadah untuk minuman anggur, tapi juga untuk susu, mentega, keju, minyak, atau air.

Sinagoga Abad Pertama
Sinagoga Abad Pertama

Gambar ini dibuat berdasarkan reruntuhan sinagoga abad pertama yang ditemukan di Gamla (Gamala), sekitar 10 km di sebelah timur laut dari Laut Galilea. Di gambar ini terlihat beberapa bagian sinagoga untuk membantu kita membayangkan seperti apa kira-kira sinagoga pada zaman dulu.