Terus ngagai penerang

Terus ngagai laman kedua

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Iban

Menara Jaga  |  Ogos 2015

 TOPIK RANDAU | IDUP BARU PENGUDAH MATI—KATI TU ULIH?

Nama Nyadi Pengudah Mati?

Nama Nyadi Pengudah Mati?

“Aku ngumbai orang ke udah mati deka ngagai tiga iti endur: serega, neraka tauka purgatory. Aku nemu aku enda chukup manah diau ba serega, tang enda ga aku bangat jai nyentukka patut ngagai neraka. Lalu aku empu enda entu nemu gaya ba purgatory. Aku nadai kala meda leka jaku nya dalam Bup Kudus. Nya semina utai ke disebut orang.”—Lionel.

“Orang ngajar aku, semua mensia ke udah mati deka niki ke serega, tang aku enda entu pechaya. Aku ngumbai pemati pengujung semua utai—nadai agi pengidup pengudah mati.”—Fernando.

Kala nuan berunding: ‘Nama nyadi ngagai orang ke udah mati? Kati orang ke dikesayau kitai ke udah mati merinsa ba endur bukai? Ulih kitai betemu enggau sida baru? Baka ni kitai ulih pechaya?’ Peratika nama ajar ari Bup Kudus. Keterubah, aram kitai mansik nama dipadah Bup Kudus pasal pemati. Udah nya, kitai deka berandauka peluang ke dipadah Jaku Petara, iya nya Bup Kudus.

 Nama nyadi ngagai orang ke udah mati?

SAUT BUP KUDUS: “Orang ke idup nemu diri deka mati, tang orang ke mati nadai nemu utai. Sida nadai agi upah dianti. Sida enda dikingatka agi. Kereja enggau bebendar sebarang pengawa ti dikereja nuan, laban di dunya pemati ila endang nadai pengawa, nadai runding, nadai penemu, nadai penemu-dalam. Kia ke meh nuan deka mupuk.”Pengajar 9:5, 10.

Dunya Pemati nya endur ke dituju mensia ke udah mati; tu ngambarka endur tauka gaya orang mati ke enda nemu utai agi tauka nadai pengawa agi. Nama penemu Jop pasal Dunya Pemati? Iya udah lenyau semua reta enggau bala anak iya dalam sehari aja, lalu udah nya iya kena penyakit rumbak nyelamar ba semua tubuh. Iya bejaku ngagai Petara: “Naka meh pemanah enti Nuan ngelalaika aku di dunya pemati [“ba neraka,” Douay Version Katolik].” (Jop 1:13-19; 2:7; 14:13) Jop enda ngumbai Dunya Pemati nya api neraka, endur iya deka balat agi merinsa. Tang, iya ngumbai nya endur lepas ari pemerinsa.

Siti agi chara bukai kena nemu pasal gaya orang ke udah mati, iya nya enggau mansik ayat Bup Kudus pasal lapan iku orang ke udah diidupka baru.—Peda kutak “ Lapan Iti Pengangkat Ari Mati ke Dipadah ba Bup Kudus.”

Nadai seiku ari sida nya nyebut pasal endur ke balat ngelantangka ati tauka nyebut pasal endur orang diperinsa. Enti sida ke diangkat idup baru bisi ngagai endur nya pengudah sida mati, enda ke sida bisi madahka pasal endur nya ngagai orang bukai? Lalu enda ke tu patut dipadahka ba Bup Kudus ngambika ditemu semua orang? Nadai siti pan utai tu bisi dipadah ba Bup Kudus. Sida lapan iku nya nadai nyebut nama-nama pasal pekara nya. Nama kebuah? Laban sida nadai nemu utai, baka orang ke tinduk jenak. Iya ke amat, kekadang Bup Kudus ngumbai orang ke mati baka ke tinduk. Chunto, lebuh Lasarus udah mati, Jesus madahka: ‘Lasarus udah tinduk, tang aku deka kin lalu ngerak iya.’—John 11:11.

Nya alai, nama peluang ngagai orang ke udah mati? Ulih sida diidupka baru?

Tu siti ajar ke ngumbai roh mensia diperinsa ba siti timpuh ngambika dosa dituchi sebedau sida dikemendarka tama ke serega. Leka jaku “Dunya Pemati” dalam jaku Hebrew dikumbai “Sheol,” lalu dalam jaku Gerika dikumbai “Hades.” Sekeda Bup Kudus ngena leka jaku “neraka,” tang ajar pasal orang ke udah mati diperinsa ba api neraka, ukai ari Bup Kudus.