Terus ngagai penerang

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

Lebuh Orang ke Dikesayauka Udah Nadai

Lebuh Orang ke Dikesayauka Udah Nadai

“Aku nadai daya lebuh menyadi lelaki aku ke tuai mati enggau enda disadang. Bebulan-bulan udah nya, aku teingatka iya baru. Tu aku ngasuh aku balat tusah ati. Ati aku telih asaika diachuk ngena lungga. Kekadang aku ringat laban enda nemu nama kebuah iya patut mati. Aku nesal amat laban jarang begulai enggau iya lebuh iya ke agi idup suba.”—Vanessa, Australia.

ENTI nuan kala lenyau orang ke dikesayauka, nuan mega tentu berasai tusah ati, berasai puang sereta nadai daya. Nuan mega engka berasai ringat, nesal enggau takut. Nuan mega engka berunding, kati patut nuan neruska pengidup nuan?

Kekadang penusah tu lama nyadi ba nuan, tang tu enda salah. Tu nunjukka nuan amat sayauka orang ke udah nadai nya. Taja pan agi tusah ati, kati ulih nuan ngubat pemerinsa ke diasaika nuan?

CHARA SEKEDA ORANG NAPI PENUSAH TU

Taja pan nuan ngasaika penusah ati nuan baka ke enda nemu abis, tang sekeda chara tu engka ulih nulung:

ENDA SALAH ENTI NUAN LAMA TUSAH ATI

Lebuh orang ke dikesayauka udah nadai, mayuh orang napi tu enggau chara ti enda sama. Pengelama orang tusah ati pan enda sama. Pengudah nyabak, mayuh orang berasai lantang agi. Vanessa, ke disebut ba pun artikel tadi madahka: “Aku nyabak lebuh aku berasai kelalu merinsa.” Pia mega enggau Sofía, ke udah lenyau menyadi indu iya. Iya madahka diri berasai balat merinsa lebuh berundingka menyadi iya  ke udah nadai. Tang pengudah berundingka pasal utai nya, iya berasai lantang mimit.

PADAHKA ASAI ATI NUAN NGAGAI ORANG BUKAI

Lebuh lenyau orang ke dikesayauka, kekadang nuan engka deka kediri aja. Tang mega, manah amat enti penusah tu ulih dikunsika enggau orang bukai. Jared, ke beumur tujuh belas taun, ti udah lenyau apai, madahka: “Aku madahka asai ati aku ngagai orang bukai. Aku enda nemu enti sida ulih meretika utai ke dipadahka aku. Tang aku berasai lantang pengudah nya.” Janice, ke disebut ba pun artikel tadi, madahka: “Aku lantang agi pengudah bejaku enggau orang. Aku ngasaika sida nemu asai ati aku, lalu aku enda napi tu kediri aja.”

MINTA TULUNG

Seiku lutur madahka: “Enda lama pengudah penusah pemati nyadi, enti orang ke kena penusah nya minta tulung ari bala bakih enggau kaban belayan, tu ulih ngasuh sida senang agi napi pemerinsa ke diasaika sida.” Bala bakih enggau kaban belayan nuan engka deka nulung nuan, tang sida enda nemu nama utai ke patut digaga. Nya alai, nuan ulih madahka sida utai ke ulih ditulung.—Jaku Dalam 17:17.

SEMAK AGI ENGGAU PETARA

Tina madahka: “Pengudah laki aku mati ketegal penyakit kanser, aku enda ulih agi madahka penanggul tauka asai ati aku ngagai iya. Nya alai, semua utai dipadahka aku ngagai Petara. Ninting hari, aku minta tulung Iya ngambika ulih ngereja pengawa ke sehari nya. Tulung ke diberi Petara lebih ari ke dijangka aku.” Tarsha, beumur 22 taun maya indai iya nadai. Ku iya madahka: “Aku macha Bup Kudus ninting hari. Tu meri aku pengelantang ati sereta ngisi runding aku enggau utai ti manah.”

GAMBARKA MAYA ORANG DEKA DIANGKATKA IDUP BARU

Ku Tina nampung baru: “Keterubah iya, semaya pasal pengangkat ari mati enda ulih meri aku pengelantang. Aku amat begunaka laki aku. Bala anak kami amat begunaka apai sida. Tang diatu, pengudah empat taun, aku amat arapka semaya tu. Tu meh utai ke nulung aku neruska pengidup aku. Aku ngambarka maya kami duai ulih betemu baru. Tu ngasuh aku ngasaika pengelantang sereta gaga ati!”

Amat, nuan engka enda ulih jampat berasai lantang ati. Taja pia, Vanessa madahka: “Nuan ngumbai nuan enda ulih napi asai ati tu. Tang nyau kelama, nuan ulih berasai lantang agi.”

Taja pan nuan agi lelengauka orang ke udah nadai, nuan ulih neruska pengidup nuan. Enggau tulung ari Petara, nuan agi ulih gaga ati begulai enggau orang ke semak nuan, lalu bisi tuju ba pengidup. Enda lama da agi, Petara deka ngidupka orang ke udah nadai. Iya deka nuan begulai baru enggau orang ti dikesayauka nuan. Maya nya, baru pemerinsa ke diasaika nuan deka suman belama iya!