Terus ngagai penerang

Terus ngagai laman kedua

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Iban

Menara Jaga (Edisi Dikena Belajar)  |  April 2016

 CHERITA PENGIDUP

Menyadi Kristian Indu ke Kala Nyadi “Nun”

Menyadi Kristian Indu ke Kala Nyadi “Nun”

BEPULUH taun ti udah, Araceli, menyadi indu aku ke biak agi ringat lalu merak: “Badu bejaku enggau aku. Aku enggai mendingka semua utai ke bekaul enggau pengarap nuan. Nya ngasuh aku pedis ati. Aku begedika nuan!” Jaku iya balat ngemediska ati aku. Diatu aku beumur 91 taun, lalu aku agi ingatka semua nya. Tang baka ke dipadah ba Pengajar 7:8, “pengujung utai endang manah agi ari pun iya.”—Felisa.

Felisa: Aku dibesaika ba ruang bilik ke beberatka pengarap di menua Sepanyol. Kami sebilik bepengarap Katolik. Iya ke amat, 13 iku kaban belayan aku nyadi paderi tauka gawa ke gerija. Petunggal indai aku nyadi paderi sereta pengajar ba sekula Katolik. Pengudah iya mati, Pope John Paul II ngemuliaka iya enggau nguduska iya. Apai aku tukang besi, lalu indai aku bekereja ba ladang. Kami menyadi bisi lapan iku, lalu aku anak tuai.

Lebuh aku beumur 12 taun, perang nyadi di menua Sepanyol. Pengudah perang, apai aku dijil ketegal perintah enda rinduka penemu politik iya. Indai aku tusah ngulihka pemakai ti chukup ke kami sebilik. Nya alai iya nganjung tiga iku menyadi indu aku ke biak agi, Araceli, Lauri, enggau Ramoni, diau enggau bala nun tauka indu sembiang ba convent tauka rumah alai bala nun diau sereta gawa ba nengeri Bilbao. Dia bala menyadi aku bisi chukup pemakai.

Araceli: Maya nya aku beumur 14 taun, Lauri 12 taun, lalu Ramoni 10 taun. Kami balat lelengauka kami sebilik. Ba convent, pengawa kami meresi utai. Dua taun udah nya, bala nun nganjung kami ngagai convent ti besai ba nengeri Zaragoza, ke endur nyaga orang tuai. Kami meresi dapur, lalu pengawa nya balat ngelelakka kami.

Felisa: Lebuh bala menyadi indu aku mupuk ngagai convent ba nengeri Zaragoza, indai enggau aya aku ke nyadi paderi ba nengeri kami mega mutuska deka nganjung aku kin. Seduai iya deka ngenyauhka aku ari seiku nembiak lelaki ke bisi ati ka ke aku. Aku ingin deka ngena sekeda awak ba convent laban aku rinduka Petara. Aku ngagai gerija ninting hari, lalu aku mega berunding deka nyadi missionary baka petunggal aku ke di menua Afrika.

Kiba: Convent ba nengeri Zaragoza, di menua Sepanyol; kanan: Bup Kudus Nácar-Colunga

Tang ba convent, aku ngasaika diri enda ulih ngereja mayuh utai ti dikedekaka aku. Bala nun enda  meransang aku gawa ke Petara di menua bukai, baka ke dikinginka aku. Nya alai setaun udah nya, aku pulai ke rumah lalu nyaga aya aku ke nyadi pederi. Aku nulung iya meresi rumah, lalu ninting lemai kami duai bisi sembiang Rosary. Aku mega rindu nusun bungai ba dalam gerija enggau ngari patung Maria sereta patung “orang kudus.”

Araceli: Lebuh ba nengeri Zaragoza, aku ngaga sumpah ti keterubah ke dikena nyadi nun. Udah nya bala nun mutuska deka nyerara aku enggau dua iku menyadi aku. Nya alai, sida nganjung aku ngagai convent ba nengeri Madrid, lalu Lauri dianjung ngagai convent ba nengeri Valencia. Ramoni agi ba nengeri Zaragoza. Ba nengeri Madrid, aku ngaga sumpah ti kedua ke dikena nyadi nun. Mayuh orang, baka bala pelajar sereta orang ke tuai datai diau ba convent nya. Nya alai, mayuh pengawa patut dikereja. Aku gawa ba sepital ke bisi ba convent nya.

Aku nganti maya deka nyadi indu sembiang. Aku ngumbai kami deka ngena mayuh awak macha Bup Kudus sereta belajarka iya. Tang aku asa ati. Nadai orang ngena Bup Kudus tauka bejaku pasal Petara tauka Jesus. Aku belajarka sekeda jaku Latin, belajarka chara pengidup bala “orang kudus” Katolik, sereta nyembah Maria. Tang ke suah agi kami ngereja pengawa berat.

Aku berengkah charut runding sereta irau ati. Aku ngasaika aku patut gawa ngulihka duit kena nulung kami sebilik ari ke gawa ba convent nulung orang bukai nyadi kaya. Nya alai aku bejaku enggau mother superior tauka nun ke ngemataka kami pasal pekara tu, lalu aku madahka diri deka pulai. Tang iya ngurung aku dalam bilik mit. Iya ngumbai tu deka ngubah runding aku.

Bala nun mansutka aku ari bilik mit nya, tang lebuh sida nemu aku agi keran deka pulai, sida ngurung aku baru. Pengudah ngurung aku tiga kali, sida madahka aku ulih pulai enti aku nulis baka tu: “Aku pulai laban aku milih deka nyembah Sitan ari ke nyembah Petara.” Aku tekenyit ati. Aku amat keran deka pulai, tang aku enggai nulis utai ti diasuh sida. Pengujung iya, aku madahka diri deka bejaku enggau paderi, lalu aku madah ngagai iya utai ke udah nyadi. Paderi nya minta pemendar ari bishop ngambika aku dianjung pulai ngagai convent ba nengeri Zaragoza. Pengudah beberapa bulan dia, aku dikemendarka pulai. Enda lama udah nya, Lauri enggau Ramoni mega pulai.

BUP TI NYERARAKA KAMI

Felisa

Felisa: Nyau kelama udah nya, aku belaki lalu diau ba nengeri Cantabria, di menua Sepanyol. Aku agi ngagai gerija enggau tetap. Bisi sekali maya Hari Minggu ba gerija, seiku paderi enggau pedis ati nyebut, “Peda bup tu!” Iya mandangka bup The Truth That Leads to Eternal Life ngagai kami. Ku iya, “Enti  orang bisi meri kita bup tu, beri iya ngagai aku tauka buai kita!”

Aku nadai bup nya, tang deka ngembuan siti. Beberapa hari udah nya, dua iku indu datai ke rumah aku. Seduai iya Saksi-Saksi Jehovah, lalu seduai iya meri aku bup nya. Malam nya, aku macha bup nya. Lebuh seduai iya pulai baru, seduai iya nanya aku sekalika aku deka belajarka Bup Kudus, lalu aku madahka diri deka.

Bup Truth

Aku seruran deka ngerinduka ati Petara. Udah nya aku belajarka pemendar pasal Jehovah, lalu aku berengkah bisi pengerindu ti dalam ke Iya. Aku keran deka madah ngagai semua orang pasal Iya. Ba taun 1973, aku dibaptisa. Maya bisi peluang, aku nguji bekunsika pemendar enggau kami sebilik. Tang kami sebilik, kelebih agi Araceli, bebendar madahka utai ke dipechaya aku nya salah.

Araceli: Ketegal bisi peneleba ti enda manah ba convent, aku berasai pedis ati sereta enda lantang ati enggau pengarap aku. Tang aku agi ngagai gerija maya Hari Minggu, lalu ninting hari aku bisi sembiang Rosary. Aku agi keran deka meretika Bup Kudus, lalu aku minta Petara nulung aku. Udah nya Felisa madah ngagai aku utai ti udah dipelajarka iya. Aku ngumbai iya enda betul laban iya balat gagit ati enggau utai ti dipechayaka iya. Aku enda setuju enggau utai ti disebut iya.

Araceli

Betaun udah nya, aku pulai baru ngagai nengeri Madrid. Aku gawa, lalu udah nya aku belaki. Dalam timpuh nya, aku beratika orang ke suah ngagai gerija enda bebendar idup sejalai enggau ajar Jesus. Nya alai aku badu ngagai gerija. Aku enda agi pechayaka “orang kudus” tauka api neraka, lalu aku enda pechaya paderi ulih ngampunka dosa. Aku indah muai semua engkaramba ke dikembuan aku. Aku enda nemu sekalika aku ngereja utai ti betul. Aku berasai asa ati, tang aku mengkang besampi ngagai Petara: “Aku deka ngelala nuan. Tulung aku!” Aku teingatka Saksi-Saksi Jehovah ke suah datai ngetuk pintu rumah aku, tang aku enggai muka pintu. Aku enda pechayaka sebarang pengarap.

Lauri diau di menua Perancis, lalu Ramoni diau di menua Sepanyol. Kira-kira taun 1980, seduai iya berengkah belajarka Bup Kudus enggau Saksi-Saksi  Jehovah. Aku pechaya, seduai iya baka Felisa, enda nemu diri udah belajarka utai ti bula. Udah nya, aku betemu enggau Angelines ke diau sepiak rumah aku, lalu kami duai nyadi kawan rapat. Iya mega seiku ari Saksi-Saksi Jehovah. Angelines enggau laki iya suah nanya aku sekalika aku deka belajarka Bup Kudus enggau seduai iya. Seduai iya nemu, taja pan aku madahka diri enda kiruh pasal pengarap, tang ke amat aku keran deka nemu pasal Bup Kudus. Pengujung iya, aku madah ngagai seduai iya: “Au meh. Aku ka belajar enggau seduai, tang aku semina ka ngena Bup Kudus aku empu!” Aku bisi Bup Kudus salin Nácar-Colunga.

PENGUJUNG IYA BUP KUDUS NGEMPUNGKA KAMI

Felisa: Lebuh aku dibaptisa ba taun 1973, kira-kira 70 iku bala Saksi bisi ba Santander, indu nengeri di menua Cantabria. Kami bejalai jauh nginjil ngagai semua orang ba beratus buah kampung ba nengeri nya. Nya alai kami mindah ngena bas, lalu udah nya ngena kerita ngagai sebuah kampung ke sebuah kampung.

Dalam timpuh nya, aku belajarka Bup Kudus enggau mayuh orang, lalu 11 iku ari sida udah dibaptisa. Mayuh ari sida ke belajar enggau aku nya bepengarap Katolik. Laban aku kala pechayaka utai ti salah, aku patut liat ati enggau sida. Baka aku, sida begunaka awak kena nemu utai ti dipechayaka sida nya salah. Aku nemu semina Bup Kudus enggau roh kudus ari Jehovah ke ulih nulung orang ngubah runding sereta meretika pemendar. (Hebrew 4:12) Laki aku, Bienvenido, ke nyadi polis, dibaptisa ba taun 1979, lalu indai aku berengkah belajarka Bup Kudus enda lama sebedau iya mati.

Araceli: Lebuh aku berengkah belajarka Bup Kudus enggau Saksi-Saksi Jehovah, aku enda pechayaka sida. Tang enda lama udah nya, asai ati aku berubah. Bala Saksi ukai semina ngajar Bup Kudus, tang mega ngasika ajar nya. Pengarap aku ngagai Jehovah sereta Bup Kudus berengkah mansang, lalu aku berasai lantang agi ati. Sekeda orang ke diau sepiak rumah aku meda utai ke berubah tu lalu madah ngagai aku, “Araceli, teruska meh utai ti udah dipilih nuan!”

Aku ingatka sampi aku suba, “Terima kasih Jehovah, laban agi enggau aku sereta meri aku mayuh peluang kena ngiga utai ke digigaka aku iya nya penemu ti bendar ari Bup Kudus.” Aku mega minta ampun ari Felisa laban nyebut utai ke enda manah ngagai iya. Berengkah ari nya, ari ke bekelikuh enggau pangan diri, kami rindu ati bejaku pasal Bup Kudus. Aku dibaptisa ba taun 1989, lebuh aku beumur 61 taun.

Felisa: Diatu aku beumur 91 taun. Laki aku udah nadai agi, lalu aku enda ulih ngereja mayuh utai baka ke udah. Tang aku agi macha Bup Kudus ninting hari, lalu aku datai begempuru sereta nginjil ni maya aku ulih.

Araceli: Aku rindu bejaku pasal Jehovah ngagai semua paderi sereta nun ke ditemu aku, engka ketegal aku kala nyadi nun. Aku bisi randau ti ngerinduka ati enggau sekeda ari sida, lalu mayuh ari sida udah ngambi bup sereta majalah kitai. Aku agi ingatka seiku paderi. Pengudah aku bejaku enggau iya beberapa kali, iya setuju enggau utai ke disebut aku. Udah nya iya madah ngagai aku: “Tang kini penunga aku enggau umur ke udah tuai tu? Nama ku orang ke sama pengarap enggau aku sereta kami sebilik?” Aku nyaut: “Lalu nama ku Petara?” Iya nemu utai ku aku nya betul, lalu aku ulih meda iya tusah ati. Tang iya baka ke nadai pemerani deka ngaga ubah.

Aku seruran ingat lebuh laki aku madah ngagai aku, iya deka datai begempuru enggau aku. Iya beumur lebih 80 taun lebuh iya datai begempuru ti keterubah, lalu udah nya iya enda kala enda datai begempuru. Iya belajarka Bup Kudus sereta berengkah nginjil. Aku bisi mayuh kenang ke manah begulai nginjil enggau iya. Iya mati dua bulan sebedau hari iya dibaptisa.

Felisa: Lebuh aku berengkah nyembah Jehovah, tiga iku menyadi indu aku ke biak nyakal aku. Tang udah nya, sida mega nerima pemendar. Nya amat siti utai ti pemadu badas ke kala nyadi ba aku. Udah nya, kami ulih gaga ati begulai enggau pangan diri lalu berandau pasal Jehovah, Petara ti dikerindu kami sereta Jaku Iya! Pengujung iya, kami semua nyembah Jehovah. *

^ per. 29 Araceli beumur 87 taun, Felisa 91 taun, lalu Ramoni 83 taun. Sida agi nyembah Jehovah enggau tetap ati. Lauri mati ba taun 1990, lalu iya mega mengkang tetap ati ngagai Jehovah.