Terus ngagai penerang

Terus ngagai laman kedua

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Iban

Utai ke Ulih Dipelajar Nuan Ari Bup Kudus

 PELAJAR 23

Semaya enggau Jehovah

Semaya enggau Jehovah

Kira-kira dua bulan pengudah orang Israel pansut ari menua Ejip, sida datai ba Bukit Sinai lalu nirika kem. Jehovah ngangauka Moses niki ngagai bukit nya, lalu madah: ‘Aku udah nyelamatka bansa Israel. Enti sida nangika Aku lalu nitihka adat Aku, sida deka nyadi enggi Aku.’ Moses nurun ari bukit lalu madahka pesan Jehovah ngagai orang Israel. Nama saut sida? Ku sida: ‘Kami deka ngereja semua utai ti udah disebut Jehovah.’

Moses niki bukit nya baru. Dia, Jehovah madah ngagai iya: ‘Ba hari ketiga, Aku deka bejaku enggau nuan. Padahka ngagai orang Israel, sida enda ulih niki ngagai Bukit Sinai.’ Moses nurun lalu ngasuh orang Israel besedia ningaka pesan baru ari Jehovah.

Tiga hari udah nya, orang Israel meda kilat enggau mua hari ti tebal ba atas bukit. Sida mega ninga munyi guntur ti inggar sereta munyi terumpit. Jehovah nurun ke bukit dalam api. Orang Israel getar-getar takut. Semua bukit nya abis dibalut asap lalu tanah berenyang nyadi. Munyi terumpit majak inggar. Lalu ku Petara: ‘Aku Jehovah. Kita enda patut nyembah petara bukai.’

Moses niki baru bukit nya lalu Jehovah meri iya adat ke orang Israel ngambika sida nemu chara nyembah Iya sereta baka ni sida patut nyaga ulah diri. Moses nulis semua adat nya lalu macha ngagai orang Israel. Sida besemaya: ‘Kami deka ngereja semua utai ti udah disebut Jehovah.’ Ya, sida ngaga semaya enggau Petara. Kati sida ulih ngamatka semaya nya?

‘Rinduka Jehovah Petara nuan enggau pengabis ati nuan, enggau pengabis semengat nuan, enggau pengabis runding nuan.’ —Matthew 22:37