Terus ngagai penerang

Terus ngagai laman kedua

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Iban

Utai ke Ulih Dipelajar Nuan Ari Bup Kudus

 PELAJAR 15

Jehovah Seruran Ingatka Josep

Jehovah Seruran Ingatka Josep

Lebuh Josep ba rumah jil, Raja menua Ejip bisi mimpi ke tusah deka diterangka. Seiku ari orang gaji Raja nya madahka pasal Josep ke ulih nerangka reti mimpi iya. Tekala nya Raja mesanka Josep.

Raja nanya iya: ‘Ulih nuan nerangka reti mimpi aku?’ Saut Josep ngagai Raja nya: ‘Menua Ejip deka bisi mayuh pemakai dalam timpuh tujuh taun tu, udah nya lapar pungkang deka nyadi tujuh taun. Pilih orang ke landik kena nyimpan pemakai ngambika rayat nuan enda lapar.’ Raja nya nyaut: ‘Aku milih nuan! Nuan deka nyadi lumur dua aku ba menua Ejip!’ Baka ni Josep nemu reti mimpi Raja nya? Jehovah udah nulung Josep.

Ba timpuh tujuh taun nya, Josep nyimpan mayuh pemakai. Udah nya, lapar pungkang nyadi ba serata dunya, nitihka utai dipadah Josep. Orang ari mayuh bengkah menua datai ngagai Ejip meli pemakai ari Josep. Apai iya Jakop, ninga menua Ejip bisi pemakai, nya alai iya ngasuh sepuluh iku anak lelaki iya meli pemakai ba Ejip.

Bala anak lelaki Jakop betemu enggau Josep, ke terus ngelala sida. Tang, sida enda ngelala Josep. Sida meremi ngagai iya, nitihka mimpi iya lebuh iya agi biak. Josep deka nemu sekalika bala menyadi iya agi jai. Nya alai, iya madahka sida: ‘Kita tu pematau. Kita deka nemu pengelemi menua kami.’ Ku sida nyaut: ‘Ukai! Kami 12 iku diri menyadi ari menua Kanaan. Seiku ari menyadi kami udah mati, lalu ke biak sekali enggau apai kami.’ Josep lalu madah: ‘Bai menyadi kita ke biak sekali nya ngagai aku, baru aku ulih arapka kita.’ Sida lalu pulai ngagai apai sida.

 Lebuh pemakai sida sebilik abis, Jakop ngasuh bala anak lelaki iya ngagai Ejip baru. Maya tu sida mai Benjamin, menyadi ke biak sekali enggau sida. Kena nguji bala menyadi iya, Josep nyimpan mangkuk pirak ba guni gandum Benjamin lalu nuduh bala menyadi iya ngenchuri nya. Lebuh orang gaji Josep tetemuka mangkuk pirak nya ba guni gandum Benjamin, bala menyadi iya tekenyit. Sida ngumbuk Josep ngukum sida tang ukai Benjamin.

Nya baru Josep nemu bala menyadi iya udah berubah. Josep enda ulih ngenatka asai ati iya agi. Iya nyabak lalu madah: ‘Aku menyadi kita, Josep. Apai aku agi idup?’ Bala menyadi iya amat tekenyit. Iya madahka sida: ‘Anang tusah ati ketegal kita udah nyual aku. Petara udah nganjung aku kitu ngambika ngidup nyawa orang mayuh. Bai jampat apai aku kitu.’

Sida pulai ke rumah madah ngagai apai sida pasal berita manah nya lalu mai iya ngagai menua Ejip. Pengudah betaun-taun, Josep enggau apai iya ulih betemu baru.

“Enti kita enggai ngampun orang ke salah enggau kita, Apai kita pen enggai mega ngampun penyalah kita.”—Matthew 6:15