Terus ngagai penerang

Terus ngagai laman kedua

Terus ngagai Ripih Isi

Saksi-Saksi Jehovah

Iban

Utai ke Ulih Dipelajar Nuan Ari Bup Kudus

 LESSON 16

Sapa Jop?

Sapa Jop?

Ba menua Us, bisi seiku lelaki ke nyembah Jehovah. Nama iya Jop. Iya amat kaya lalu ngembuan ruang bilik ti besai. Iya manah ati lalu nulung orang ke seranta, indu ke udah nadai laki, enggau anak mit ke nadai apai indai. Tang kati ketegal iya ngereja utai ti manah, pengidup iya deka seruran lantang?

Jop enda nemu Antu Sitan benung meratika iya. Jehovah madah ngagai Sitan: ‘Kati nuan bisi udah beratika nembiak Aku Jop? Nadai orang di duny a ke baka iya. Iya nangika Aku sereta nyeliahka penyai.’ Ku Sitan nyaut: ‘Endang amat Jop nangika Nuan. Nuan udah ngelindung sereta merekat iya. Nuan meri iya tanah enggau jelu tupi. Enti Nuan ngambi semua utai ti dikemisi iya, iya tentu badu nyembah Nuan.’ Jehovah madah: ‘Nuan ulih nguji Jop. Tang nuan enda ulih munuh iya.’ Nama kebuah Jehovah ngemendarka Sitan nguji Jop? Iya nemu Jop deka mujur lebuh diuji.

Sitan berengkah nguji Jop ngena mayuh penusah. Keterubah, iya nganjung orang Sabean ngenchuri raban sapi enggau keledai Jop. Udah nya, raban bedus Jop mati ketegal api. Lalu raban orang Kaldea ngenchuri unta iya. Bala orang gaji ke ngibun jelu tupi nya dibunuh. Penusah ti pemadu balat ke nangkanka nya nyadi. Semua anak Jop mati lebuh rumah alai sida ngintu pengerami ninggang sida. Jop amat tusah ati tang iya enda badu nyembah Jehovah.

Sitan deka Jop merinsa agi, nya alai iya ngasuh penyakit rumbak tumbuh ba tubuh Jop. Jop amat  pedis. Iya enda nemu kebuah tu nyadi ba iya. Taja pia, Jop tetap nyembah Jehovah. Petara meda semua utai ti nyadi lalu Iya amat gaga ati enggau Jop.

Udah nya, Sitan nganjung tiga iku lelaki kena nguji Jop. Ku sida: ‘Nuan udah ngereja penyalah lalu nguji ngelalaika nya. Petara benung ngukum nuan.’ Saut Jop: ‘Aku nadai ngereja penyalah.’ Tang lebuh nya, iya berengkah berunding Jehovah ke ngasuh penusah tu nyadi, lalu iya madah Petara enda lurus enggau iya.

Seiku lelaki biak ke benama Elihu ninga randau sida. Ku iya: ‘Nama ku dipadah kita nya salah. Kitai enda ulih meretika pemesai kuasa Jehovah. Iya nadai ngereja penyai. Iya meda semua utai lalu nulung orang lebuh sida bisi penusah.’

Jehovah lalu bejaku enggau Jop. Ku Iya: ‘Kati nuan udah bisi lebuh Aku ngaga serega enggau dunya? Nama kebuah nuan ngumbai Aku enda lurus? Nuan bejaku tang enda nemu kebuah utai nyadi.’ Jop ngaku penyalah diri lalu madah: ‘Aku udah salah. Aku udah ninga pasal Nuan tang diatu aku udah ngelala Nuan. Nuan ulih ngereja semua utai ti dikedekaka Nuan. Ampun meh aku.’

Lebuh penguji udah abis, Jehovah meri pengerai ngagai Jop baru lalu meri iya dua kali lipat mayuh agi utai ari ti dikemisi iya sebedau nya. Pengidup Jop gayu enggau lantang. Jehovah merekat Jop laban udah nangika Iya taja pan tusah. Kati nuan deka baka Jop lalu terus nyembah Jehovah enda ngira nama nyadi ba nuan?

“Kita udah ninga pasal Jop ke tan ati, lalu kita udah meda berekat ke diberi Jehovah.”—James 5:11, NW

Belajar Lebih Agi

VIDEO JAKU PEMUKA KE BUP KUDUS

Jaku Pemuka ke Jop

Semua orang ke rinduka Jehovah deka diuji. Cherita Jop ngasuh kitai arap kitai ulih mengkang taluk sereta ngetanka hak Jehovah merintah.