Terus ngagai penerang

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

Madahka Diri Sayauka Sida

Madahka Diri Sayauka Sida

Ong-li nya seiku ari Saksi-Saksi Jehovah ba menua Bulgaria. Iya ngajar Bup Kudus ngagai seiku indu biak ke benama Zlatka. Laki Zlatka enda enggau belajarka Bup Kudus. Ong-li madahka: “Lebuh kami berandau pasal pengidup diri sebilik, aku nekanka pasal kebuah madahka diri sayauka kaling enggau anak kitai nya, amat beguna. Zlatka tusah ati; iya madahka diri nadai kala nyebut ngagai laki tauka anak indu iya ke beumur semilan taun pasal iya ke sayauka sida!”

Zlatka nerangka: “Aku sanggup ngereja sebarang utai ngagai sida, tang aku tusah deka nyebut leka jaku nya.” Ku iya agi: “Indai aku nadai kala madahka diri sayauka aku, lalu ini aku pan nadai kala madahka diri sayauka indai aku.” Ong-li nunjuk ngagai Zlatka ari Bup Kudus pasal Jesus ke ninga nyawa Jehovah ke madahka diri rinduka Jesus. (Matthew 3:17) Iya meransang Zlatka besampi ngagai Jehovah pasal utai tu lalu enggau naka ulih nguji madah ngagai laki enggau anak indu iya pasal iya ke amat sayauka sida.

Ong-li madahka: “Dua hari udah nya, Zlatka enggau ati ti gaga madahka diri udah besampi minta tulung ari Jehovah. Maya laki Zlatka pulai ke rumah, Zlatka madahka diri udah belajar siti utai ti beguna ari Bup Kudus pasal bini ke batut masa sereta rinduka laki iya. Udah nya, pengudah ngetu enda lama, iya madah ngagai laki iya, ‘Aku amat sayauka nuan!’ Maya anak indu Zlatka pulai ke rumah, Zlatka merap iya lalu madahka diri sayauka iya. Zlatka madah ngagai aku, ‘Diatu aku berasai lantang amat. Ngelama tu, aku enda ulih madahka pengasai ati aku, tang laban bisi bantu ari Jehovah, aku diatu ulih madahka pengerindu aku ngagai diri sebilik.’ ”

Ong-li deka terus ngajar orang Bup Kudus ba endur iya diau

Ku Ong-li agi: “Satu minggu udah bekau nya, aku betemu enggau laki Zlatka. Iya madah ngagai aku, ‘Mayuh orang madahka Zlatka enda patut belajarka Bup Kudus enggau nuan. Tang aku nemu, belajarka Bup Kudus udah nulung kami sebilik. Kami berasai gaga agi lalu tikah kami diatu manah agi ari ke suba.’ ”