Terus ngagai penerang

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

BUP KUDUS NGUBAH PENGIDUP

“Aku Ngumbai Diri Udah Ngembuan Semua Utai”

“Aku Ngumbai Diri Udah Ngembuan Semua Utai”
  • TAUN ADA: 1962

  • MENUA ASAL: Kanada

  • SEJARAH PENGIDUP: Ngembuan ulah ti enda bemoral

AKU KE SUBA

Aku ada ba Montreal, endur ti pemadu besai ba Quebec, Kanada. Aku enggau tiga iku da agi menyadi aku dikemesaika apai indai ti bepengerindu ba Rosemont. Pengidup kami sebilik lantang sereta bisi pemaik.

Lebuh aku agi mit, aku rindu ka belajarka Bup Kudus. Aku agi ingat, maya umur aku 12 taun, aku rindu macha pasal pengidup Jesus ba Sempekat Baru ari Bup Kudus. Pengasih sereta penyiru Jesus ngagai orang bukai amat negu ati aku. Aku pan deka baka iya. Tang sayau, lebuh aku mansang besai, aku bisi kaul ti enda manah, lalu pengingin ke manah tu majak lenyau.

Apai aku pemain saksofon. Iya ukai semina meri aku saksofon iya, tang nya ngasuh aku bisi minat ba musik lalu nyadika nya utai ti dikemeratka aku. Aku mega belajar main gitar laban aku rinduka musik. Enda lama udah nya, aku enggau beberapa iku bakih aku numbuhka raban musik rock, lalu kami udah beberapa kali main musik ba mua orang mayuh. Udah nya, bisi beberapa iku penerbit musik ke tebilang nemu pasal kami lalu nganggauka kami nyain kontrak enggau sida. Aku pan nyain kontrak enggau serikat rikuding ti besai. Musik kami amat tebilang lalu selalu dipasang ba radis di Quebec.

Aku ngumbai diri udah ngembuan semua utai. Maya nya, aku agi biak sereta tebilang. Aku mega bisi mayuh duit sereta ulih ngereja pengawa ke dikerinduka aku. Siang hari, aku ngagai gim, interbiu, begambar, lalu pansut ba TV. Malam hari, aku main musik lalu beparti. Aku berasai ditekan laban betemu enggau mayuh peminat. Ketegal nya, aku ngirup ai bisa lalu makai dadah. Chara pengidup aku enda ditagang lalu enda bemoral.

Sekeda orang kepapas enggau aku laban sida ngumbai aku gaga ati. Tang, iya ke amat, aku berasai asa kelebih agi maya aku kediri. Aku mega balat tusah ati sereta irau. Nambahka nya, lebuh aku benung tebilang, bisi dua iku ari penerbit lagu aku mati ketegal penyakit AIDS. Aku amat tekenyit! Taja pan aku rinduka musik, tang chara pengidup ba pengawa tu ngasuh aku berasai keji.

BAKA NI BUP KUDUS NGUBAH PENGIDUP AKU

Taja pan aku tebilang, tang aku ngasaika bisi utai ti enda betul pasal utai ke nyadi ba dunya. Nama kebuah utai ti enda lurus majak nyadi? Aku alit ati, nama kebuah Petara nadai ngereja nama-nama utai. Nya kebuah, aku selalu besampi ngagai Petara minta saut nya. Bisi sekali, lebuh aku nadai main musik, aku berengkah macha Bup Kudus baru. Taja pan aku enda entu nemu utai ke dibacha aku, aku ulih nyimpulka hari ti penudi nya udah semak.

Lebuh aku macha Bup Kudus, aku nemu Jesus kala bepasa ba menua puang pengelama 40 hari. (Matthew 4:1, 2) Aku ngumbai, enti aku ngereja utai ti sama, aku ulih ngelala Petara. Nya alai, aku pan netapka awak bepasa. Dua minggu sebedau bepasa, dua iku Saksi-Saksi Jehovah ngetuk pintu rumah aku. Aku pan ngelaluka penatai sida. Aku enda tetilap merening ngagai seiku Saksi ke benama Jacques lalu nanya, “Baka ni kitai nemu diri benung idup ba hari ti penudi?” Iya muka Bup Kudus lalu macha saut nya ba 2 Timoti 3:1-5. Aku nanya mayuh utai ngagai sida. Aku amat rindu ninga saut ti ngena sereta ngemuaska ati ari sida lalu sida mega seruran ngena Bup Kudus meri saut. Pengudah beberapa kali sida datai, baru meh aku nemu, aku enda ibuh bepasa.

Aku berengkah belajar enggau tetap enggau Saksi. Nyau kelama, aku pan nguntin buk aku ti panjai lalu belabuh datai gempuru. Sida nerima penatai aku enggau manah amat. Tu ngasuh aku pechaya, aku udah tetemuka pemendar.

Aku patut ngaga ubah ti besai ba pengidup ngambika aku ulih nitihka utai ti dipelajarka aku ari Bup Kudus. Chunto, aku patut ngetu makai dadah lalu ninggalka chara idup ti enda bemoral. Aku mega patut ngubah ulah aku ti berundingka diri empu lalu ibuh agi ke orang bukai. Ketegal aku apai tunggal, aku patut belajar baka ni deka nyaga emosi sereta pengarap dua iku anak aku. Nya alai, aku ninggalka dunya musik lalu gawa ba siti kilang enggau gaji ke mit.

Enda senang ngaga ubah tu. Lebuh deka ngetuka diri ari makai dadah, aku bendar ngelaban pengingin nya lalu beberapa kali aku pulai baru ngereja pengawa ti jai nya. (Rome 7:19, 21-24) Pia mega, ngelengkaka gaya pengidup ti enda bemoral mega enda senang ba aku. Lalu pengawa ke baru ngasuh aku berasai lelak amat, lalu aku berasai asa ketegal gaji iya enda setipak enggau pengelelak. Gaji aku pengelama tiga bulan sama enggau gaji aku dua jam aja lebuh aku agi main musik suba.

Sampi nya siti chara nulung aku ngaga ubah taja pan enda senang. Aku mega ngasaika, macha Bup Kudus enggau tetap mega nulung aku. Bisi beberapa iti ayat meransang aku. Chunto iya, 2 Korint 7:1 meransang orang Kristian “nuchi diri empu ari semua utai ti ngamahka tubuh enggau roh.” Pia mega, Pilipi 4:13 mega ngasuh aku pechaya, aku ulih ngelengkaka ulah ti enda manah nya. Ayat nya madahka, “Aku ulih ngereja semua utai ulih Iya ke meri aku pengering.” Petara Jehovah udah nyaut sampi sereta nulung aku nemu lalu nitihka pemendar ari Bup Kudus. Tu meransang aku nyerahka diri ngagai Iya. (1 Peter 4:1, 2) Aku dibaptisa nyadi seiku ari Saksi-Saksi Jehovah ba taun 1997.

PENGUNTUNG KE DIULIH AKU

Enti aku neruska chara pengidup aku ti dulu, aku tentu udah mati. Diatu, pengidup aku amat-amat gaga ati! Jehovah mega merekat aku enggau seiku bini ti dikesayauka aku, Elvie. Kami amat gaga laban ulih bekereja penuh jam sereta ngajar orang pasal Bup Kudus. Utai tu meri aku pengelantang sereta puas ati. Aku amat beterima kasih ngagai Jehovah laban ngiring aku ngagai Iya.—John 6:44.