Terus ngagai penerang

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

BUP KUDUS NGUBAH PENGIDUP

“Nganjung Paung Empa Jani”

“Nganjung Paung Empa Jani”
  • Taun Ada: 1978

  • Menua Asal: El Salvador

  • Sejarah: Seiku ari Bala Gangster ke Balat Jai

PENGIDUP AKU SUBA

Pengudah aku belajarka Bup Kudus enggau Saksi-Saksi Jehovah ba sesiti timpuh, bisi orang madah ngagai aku, “Enti nuan deka ngelala Petara, terus meh belajar enggau Saksi-Saksi Jehovah.” Aku tekenyit ninga jaku tu. Nama kebuah? Awakka aku nusui sekeda cherita pasal pengidup aku.

Aku ada ba Quezaltepeque, siti bandar ba El Salvador. Aku anak ke-6 ari 15 iku diri menyadi. Apai indai ngajar aku ngambika lurus enggau nitihka undang-undang. Kekadang, Saksi-Saksi Jehovah deka datai ngajar kami pasal Bup Kudus, lalu seiku ari sida benama Leonardo. Taja pia, aku enda nitihka utai ti dipelajar lalu ngaga mayuh pemutus ti jai. Lebuh umur aku 14 taun, aku berengkah ngirup ai bisa sereta makai dadah begulai enggau orang ke sama sekula. Aku mega nitihka teladan jai sida. Aku ngetu sekula lalu enggau raban gangster. Ninting hari, kami dedayau ba tisi jalai, ngansak orang meri duit, enggau ngenchuri duit kena nampung pengawa jai kami.

Aku ngumbai bala gangster ke bukai baka diri sebilik aku. Aku pechaya, aku patut tetap ati ngagai sida. Chunto iya, bisi sekali, seiku ari gangster nya benung enda sedar ke diri pengudah makai dadah, lalu nyerang orang ke sepiak rumah aku. Seduai berengkah belaya, tang orang ke sepiak rumah aku menang, lalu iya talipun ngagai polis. Utai nya ngasuh aku balat ringat. Aku ngambi sebatang kayu lalu malu kerita iya ngambika iya ngelepaska kaban aku nya. Maya aku benung mechahka cheremin kerita iya, iya minta kasih ngambika aku enda ngerusak kerita nya. Tang, aku enda ibuhka nya lalu majak malu kerita iya.

Maya umur aku 18 taun, bala kaban gangster aku belaban enggau bala polis. Aku mai sigi bom jari lalu sedia deka nikauka nya. Tang enda nemu nama kebuah, bom nya ngenyit meletup ba jari aku. Aku meda jari aku anchur lalu aku pan luput. Pengudah aku ngeleda, aku udah ba sepital. Lengan kanan aku udah lenyau, pending kanan aku mega tuli, lalu mata kanan aku nyauka buta.

Taja pan aku balat bakal, aku terus pulai ngagai bala kaban gangster aku pengudah pansut ari sepital. Enda lama udah nya, aku ditangkap polis lalu tama jil. Ba dia, kaul aku enggau bala gangster ke bukai majak rapat. Kami selalu begulai sepemanjai hari, berengkah ari makai pagi, iya nya maya kami berengkah nginsap ganja, nyentukka maya kami tinduk.

BAKA NI BUP KUDUS NGUBAH PENGIDUP AKU

Lebuh aku ba jil, Leonardo ngabas aku. Maya kami berandau, iya nunjukka pantang ba lengan kanan aku lalu nanya, “Nama reti tiga iti titik tu?” Aku nyaut, “Seks, dadah, enggau rock and roll.” Tang Leonardo madah: “Asai aku, titik-titik tu ngambarka sepital, jil, enggau pemati. Nuan udah tama sepital, lalu diatu nuan ba rumah jil. Nyadi, nuan nemu nama deka nyadi pengudah tu.”

Jaku Leonardo ngasuh aku tegenung. Jaku iya endang amat, laban aku sempama nganjung paung empa jani! Iya mai aku belajarka Bup Kudus enggau iya, lalu aku pan setuju. Pemendar dalam Bup Kudus nulung ngubah chara pengidup aku. Chunto, Bup Kudus madahka, “Orang ke jai ngerusak moral ti menyana.” (1 Korint 15:33) Nya alai, aku enda agi begulai enggau bala raban gangster lalu enda agi datai ngagai aum sida. Tang, aku berengkah datai ngagai gempuru Saksi-Saksi Jehovah ke bisi digaga ba rumah jil. Ba gempuru nya, aku bekelala enggau Andrés ke udah dibaptisa dalam rumah jil. Iya mai aku makai pagi enggau iya. Kenyau ari nya, aku enda agi ngepunka hari aku enggau nginsap ganja. Indah aku enggau Andrés berandauka siti ayat Bup Kudus ninting pagi.

Bala raban gangster ulih meda aku berubah. Ketegal nya, seiku ari tuai sida mai aku berandau. Aku takut lalu enda nemu nama deka nyadi laban kesuah iya, sida enda ngemendarka sesapa pansut ari raban gangster. Tuai nya madah, “Baru-baru tu, nuan nadai agi begulai enggau kami. Tang nuan ngagai gempuru Saksi-Saksi Jehovah. Nama deka digaga nuan?” Aku madah deka terus belajarka Bup Kudus lalu ngubah pengidup aku. Ulah iya ngenyitka aku. Iya madah, enti aku ulih nunjukka aku endang deka nyadi seiku ari Saksi-Saksi Jehovah, sida deka ngemendarka aku pansut. Iya nampung baru, “Enti nuan deka ngelala Petara, terus meh belajar enggau Saksi-Saksi Jehovah. Nuan enda ulih ngereja utai jai agi. Manah! Nuan ngaga pemutus ti manah, lalu Saksi-Saksi Jehovah ulih nulung nuan. Aku kala belajar Bup Kudus enggau sida maya aku ba Amerika, lalu beberapa iku kaban belayan aku mega nyadi Saksi-Saksi Jehovah. Anang takut. Terus meh mansang.” Aku agi takut, tang aku mega gaga ati. Aku beterima kasih ngagai Jehovah. Aku baka siku burung ke dilepaska ari sangkar. Jesus kala madah, “Lalu kita deka nemu pemendar, lalu pemendar deka ngelepaska kita.” Au, jaku tu endang amat!—John 8:32.

Tang, beberapa iku bala gangster agi meri aku dadah kena nguji aku. Sayau amat, kekadang aku enda ulih ngelaban penguji sida. Nyau kelama, aku seruran besampi, lalu pengujung iya aku ulih ngetuka semua ulah jai aku.—Masmur 51:10, 11.

Mayuh orang pechaya pengudah aku pansut ari jil, aku deka pulai ngagai chara pengidup aku ti lama. Tang sangka sida salah. Aku selalu datai ngagai rumah jil bekunsika penemu ari Bup Kudus ke udah dipelajarka aku. Nyau kelama, bala kaban aku pan pechaya aku amat udah berubah. Tang munsuh lama aku enda berunding baka nya.

Bisi sekali, lebuh aku enggau seiku menyadi benung nginjil, bala munsuh lama aku datai lalu ngelingi kami duai. Sida mai senyata lalu deka munuh aku. Enggau nelap sereta berani, menyadi nya madahka aku udah badu enggau raban gangster. Aku semina bediri ba dia lalu naka ulih sabar sereta nagang diri. Pengudah sida nyamah aku lalu meri jaku tangkan ngambika aku enda tama endur sida agi, sida nyimpan senyata sida lalu ngemendarka kami mupuk. Enti suba, aku tentu deka malas dendam. Tang Bup Kudus ngubah pengidup aku. Diatu aku nitihka lalau ke bisi ba 1 Tesalonika 5:15, “Bejaga kita, anang malas penyai ngena penyai, tang seruran ngereja utai ti badas ngagai pangan diri enggau ngagai semua orang.”

Pengudah aku nyadi seiku ari Saksi-Saksi Jehovah, aku enggau naka ulih nyadi orang ke lurus. Tu utai ti enda senang ba aku. Tang, enggau bantu ari Petara Jehovah, jaku lalau Bup Kudus, sereta sukung ari bala menyadi, aku ulih ngereja nya. Aku keran enggai pulai ngagai chara pengidup aku ti lama.—2 Peter 2:22.

PENGUNTUNG KE DITERIMA AKU

Suba aku jampat ringat sereta mangah. Enti ukai ketegal Bup Kudus, engka aku udah mati diatu. Bup Kudus udah nulung aku muai semua ulah aku ti jai. Aku enda agi nyimpan dendam ngagai bala munsuh lama aku. (Luke 6:27) Diatu aku bisi mayuh bala kaban ke nulung aku ngemansangka ulah ti manah. (Jaku Dalam 13:20) Pengidup aku lantang sereta bisi tuju, lalu aku amat beterima kasih laban ulih nyembah Petara ke sanggup ngampunka semua dosa aku.—Isaiah 1:18.

Maya taun 2006, aku bepeluang datai ngagai sekula bala penginjil ke agi bujang dara. Beberapa taun udah nya, aku kawin enggau seiku menyadi indu ke manah, lalu kami bisi seiku anak indu. Diatu aku ngena mayuh awak kena ngajar orang pasal prinsip Bup Kudus. Aku mega nyadi seiku ari tuai gempuru. Aku enggau naka ulih nulung sida ke nembiak nyeliahka diri ari jalai ti jai. Suba, aku nganjung paung empa jani, tang diatu aku naka ulih beberatka pengadang ti bendar ke disemayaka Petara dalam Bup Kudus.