Terus ngagai penerang

Terus ngagai Ripih Isi

 PELAJAR 44

Rumah Sembiang ke Jehovah

Rumah Sembiang ke Jehovah

Pengudah Solomon nyadi raja menua Israel, Jehovah nanya iya: ‘Nama utai ke deka dipinta nuan ari Aku?’ Solomon nyaut: ‘Aku agi biak, lalu enda nemu chara merintah. Nya alai, beri meh aku penemu-dalam kena merintah bala nembiak Nuan.’ Ku Jehovah: ‘Laban nuan udah minta penemu-dalam, Aku deka meri nuan penemu-dalam enggau pemereti ati lebih ari enggi orang bukai. Aku mega deka meri nuan pengaya. Enti nuan nangika Aku, nuan deka panjai umur.’

Solomon berengkah nirika rumah sembiang. Iya ngena emas, pirak, kayu enggau batu ti pemadu manah. Beribu iku lelaki enggau indu ti landik enggau pengawa tu. Pengudah tujuh taun, rumah sembiang nya sedia deka diserahka ngagai Jehovah. Rumah sembiang nya bisi siti alta, lalu bisi pemeri ba atas nya. Solomon besugang ba mua alta lalu besampi: ‘O Jehovah, rumah sembiang tu enda chukup besai tauka enda chukup manah ke Nuan, tang terima meh sembah kami lalu dinga meh sampi kami.’ Nama runding Jehovah pasal rumah sembiang enggau sampi Solomon? Pengudah Solomon besampi, api nurun ari langit lalu nunu pemeri ba alta. Jehovah gaga ati nerima rumah sembiang nya. Lebuh orang Israel meda tu, sida gaga ati.

Ketegal penemu-dalam iya, Raja Solomon nyadi tebilang ba semua bengkah menua Israel nyengkaum menua ti jauh. Mayuh orang datai ngagai Solomon ngambika iya ulih mutarka penanggul sida. Indah kuin menua Sheba mega datai nguji iya enggau tanya ti tusah. Lebuh kuin ninga saut Solomon, iya madah: ‘Aku enda pechaya utai ke dipadah orang bukai pasal nuan, tang diatu aku nemu nuan bepenemu-dalam agi ari ditusui sida. Petara nuan, Jehovah udah merekatka nuan.’ Pengidup orang Israel amat lantang, lalu sida gaga ati. Tang, tu deka berubah.

“Lalu diatu utai ti besai agi ari Solomon bisi ditu!”—Matthew 12:42