Terus ngagai penerang

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

BANTU KE DIRI SEBILIK

Berandau Pasal Ai Bisa enggau Bala Anak

Berandau Pasal Ai Bisa enggau Bala Anak

“Keterubah kali kami berandau pasal ai bisa enggau anak indu kami, maya iya beumur enam taun. Kami ngumbai iya nadai utai temu pasal tu. Tang, kami salah.”—Alexander.

 Utai ke patut ditemu Nuan

Nuan patut berandauka topik tu kenyau ari sida agi mit. Anang nganti anak nuan udah besai. “Aku nesal laban enda kala berandauka topik ai bisa enggau anak aku maya iya agi mit, taja pan utai tu amat beguna,” ku Khamit ke diau ba Rusia. “Ketegal enda kala berandauka topik tu, maya anak aku beumur 13 taun, iya udah balat ngirup ai bisa.”

Nama kebuah apai indai patut beberatka utai tu?

  • Runding anak nuan pasal ngirup ai bisa ulih dikachau orang ke serambau sida, iklan, enggau TV.

  • Nitihka pansik ari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS, 11 persen ari orang ke ngirup ai bisa nya bala nembiak ke baruh umur.

Nya meh kebuah orang ari opis pengerai suah ngelalau apai indai nangkan anak sida pasal ngirup ai bisa. Tang, baka ni apai indai ulih nulung anak sida?

 Utai ke ulih digaga Nuan

Besedia nyaut tanya ari anak nuan. Anak ke agi mit deka nemu mayuh utai. Pia mega, anak ke mansang besai, bisi mayuh agi tanya. Nya kebuah, apai indai patut nyediaka diri nyaut tanya sida. Chunto:

  • Enti anak nuan deka nemu baka ni asai ai bisa, nuan ulih nerangka sida asai nya nyau ka baka ai anggur ke masam, lalu bir nya pait asai ai buah peria.

  • Enti anak nuan ka ensepi baka ni asai ai bisa nya, nuan ulih madahka iya, ai bisa enda tau diirup anak mit, laban nya ulih ngasuh sida sakit. Padahka mega sekeda penusah ke ulih nyadi enti ngirup ai bisa. Ai bisa ulih ngenyamaika isi, tang enti kelalu mayuh, ai bisa ulih ngasuh orang sebingau tauka pedis pala, ngereja ulah ti beli, lalu nyebut utai ke ulih ngemedis diri empu tauka orang bukai.—Jaku Dalam 23:29-35.

Ngiga pansik. Bup Kudus nerangka: “Orang ke nemu berunding endang selalu berunding dulu.” (Jaku Dalam 13:16) Giga pansik pasal nama penyadi ngagai orang ke ngirup ai bisa, tauka atur sereta undang-undang ke bisi ba menua nuan. Enggau chara tu, nuan lebih sedia nyaut tanya ari anak nuan.

Giga awak berandau enggau anak nuan. “Topik pasal ai bisa enda senang ba bala anak,” ku Mark, seiku apai ba Inggris. “Aku nanya anak aku ke beumur lapan taun, ba penemu iya, kati ngirup ai bisa nya salah? Aku nyadika randau kami nya enda kelalu tusah tauka terit, nya kebuah anak aku senang agi terus terang pasal penemu iya.”

Anak nuan ulih ingat pasal randau nya enti nuan suah berandauka topik nya. Tu tepulai ngagai umur anak nuan. Maya nuan berandauka topik bukai, baka pasal pemaik tauka pasal seks, nuan ulih nyelitka topik tu dalam randau kita.

Nyadika teladan ti manah ke sida. Baka span, anak mit senang sereta jampat nginsap tauka nitihka utai ke ngelingi sida. Nitihka pansik, bala anak jampat nitihka utai ke suah dikereja apai indai sida. Nya kebuah, enti nuan selalu ngirup ai bisa lebuh nuan benung tusah ati, anak nuan ngumbai ngirup ai bisa nya meh chara mutarka penanggul sida. Beri meh teladan ti manah ke bala anak nuan. Tentuka nuan enda kelalu mayuh ngirup ai bisa.

Anak nuan ulih belajar enda salah guna pasal ngirup ai bisa