Terus ngagai penerang

Saksi-Saksi Jehovah

Pilih bansa jaku Iban

TANYA ARI BALA NEMBIAK

Nama Patut Digaga Aku Enti Aku Ngereja Penyalah?

Nama Patut Digaga Aku Enti Aku Ngereja Penyalah?

 Nama deka digaga nuan?

Bacha pasal nama nyadi ngagai Karina, lalu gambarka enti nya nyadi ngagai nuan. Nama deka digaga nuan, enti nuan napi penanggul iya nya?

Karina: “Lebuh aku deka nurun ke sekula, aku deriba enggau laju amat, lalu bisi seiku polis ngetanka aku sereta meri aku surat saman. Aku kesal amat! Aku madahka indai, lalu iya ngasuh aku madahka apai—tang nya meh utai ke dikenakutka aku.”

Nama deka digaga nuan?

  1. Chara A: Enda bemunyi, lalu ngarapka apai enda nemu.

  2. Chara B: Padahka semua utai ngagai apai.

Nuan engka milih chara A. Engka indai nuan mega ngumbai nuan udah madahka apai nuan. Tang, bisi kebuah ti amat beguna nuan patut madahka penyalah nuan, enda ngira pasal surat saman tauka utai bukai.

 Tiga iti kebuah nuan patut ngaku penyalah diri

  1. 1. Laban nya meh utai ke patut digaga nuan. Bup Kudus ngeletak standard ngagai orang Kristian, iya madah: “Kami nemu ati diri beresi, ingin deka ngereja utai ti badas berari.”​—Hebrew 13:18.

    “Aku enggau bebendar ngetanka pengelurus diri sereta betanggungjawapka penyalah diri. Lebuh aku ngereja penyalah, aku terus ngaku.”​—Alexis.

  2. 2. Orang ke ngaku penyalah diri bisi peluang bulih pengampun ari orang bukai. Bup Kudus madah: ‘Nuan enda ulih mujur dalam pengidup nuan, enti nuan nguji ngelalaika dosa diri. Tang enti nuan ngaku dosa diri lalu badu agi bedosa, nya baru Petara deka kasihka nuan.”—Jaku Dalam 28:13.

    “Begunaka pemerani enti deka ngaku penyalah diri, tang enggau chara nya orang deka pechayaka nuan. Sida nemu nuan orang ti lurus. Enti kitai ngaku, utai ti jai deka nyadi manah.”​—Richard.

  3. 3. Utai ke beguna agi, nya ngasuh Jehovah gaga ati. Bup Kudus madah: ‘Jehovah begedika orang ke ngereja penyai, tang Iya ngaga orang ke lurus nyadika pangan Iya.’​—Jaku Dalam 3:​32.

    “Pengudah aku ngereja penyalah ti besai, aku nemu diri patut ngaku penyalah aku nya. Enti enda, Jehovah tentu enda merekat aku.”​—Rachel.”

Nya alai, baka ni Karina mutarka penyalah iya? Iya nguji ngelalaika surat saman nya ari apai iya. Tang iya enda ulih ngelalaika nya belama iya. “Pengudah setaun,” Karina madahka, “apai aku benung ngiga rikut insuran kami lalu iya tepedaka surat saman enti bisi nama aku. Aku nadai daya—nyentukka indai aku meda amat ringat laban aku enda ngereja utai ke diasuh iya!”

Utai ke dipelajar: Karina madahka: “Enti kitai enda bemunyi lalu enggau ngaku penyalah diri, penanggul iya besai agi. Ke penudi iya, kitai empu mega ke napi nya!”

 Belajar ari penyalah diri

Semua orang ngaga penyalah. (Rome 3:23; 1 John 1:8) Lalu enti kitai terus ngaku penyalah diri, nya nunjukka kitai baruh ati sereta deka mansang ba pengidup—sereta ngereja utai ti betul enggau jampat.

Udah nya belajar ari penyalah diri. Sayau amat, sekeda nembiak enda ngereja nya! Asai ati sida engka sebaka enggau utai ke diasaika Priscilla ke kala disebut suba. Iya madah: “Aku selalu balat tusah ati enti aku ngereja penyalah. Aku ngemaruhka diri, lalu ngasaika penyalah aku nya berat amat. Aku ngasaika diri nadai guna.”

Kati nuan mega ngasaika utai tu? Enti au, kingatka tu: Kelalu betumpu ngagai penyalah ti lama nya baka ke seruran meda cheremin depan kerita lebuh deriba. Baka nya mega, enti kelalu betumpu ngagai utai suba ulih ngasuh nuan berasai nadai guna sereta ulih ngelemika semengat nuan deka terus mansang.

Tang, kitai patut ngembuan runding tauka chara kitai meda sesiti utai mega patut enggau penumbas iya.

“Belajar ari penyalah diri ngambika enda ngulang nya agi. Tang, anang ga terus betumpu ngagai penyalah nya endaika nuan lemi.”​—Elliot.

“Tiap iti penyalah nya nyadika pelajar ba aku ngambika aku ulih nyadi manah agi. Maya bukai, aku ulih mutarka penanggul ti sama. Nambahka nya, nya meh chara iya kitai ulih nyadi baka orang besai tuai.”​—Vera.