Terus ngagai penerang

TANYA ARI BALA NEMBIAK

Chara Napi Penusah Ati Ketegal Penusah Ngenyit

Chara Napi Penusah Ati Ketegal Penusah Ngenyit

Penusah ngenyit ulih nyadi ngagai sapa-sapa. “Orang ke laju belanda di dunya tu enda [selalu] menang belumba, lalu orang ke berani enda [selalu] menang beperang.” (Pengajar 9:11) Bala nembiak mega deka ngasaika penusah ati ketegal tu. Baka ni sida ulih napi nya? Peratika dua iti chunto.

 REBEKAH

Apai indai sarak maya aku beumur 14 taun.

Pedis aku deka nerima seduai iya sarak. Aku majak madahka diri, apai semina begunaka awak kediri empu enda lama aja. Apai sayauka indai. Tang, nama kebuah apai ninggalka indai? Nama kebuah apai ninggalka aku?

Tusah ba aku deka madahka penanggul tu ngagai orang bukai. Aku enggai berundingka nya. Maya nya, aku enda nemu diri ringat amat. Aku berengkah irau sereta tusah deka tinduk.

Maya aku beumur 19 taun, indai nadai ketegal kanser. Iya meh kaban rapat aku. Maya apai indai aku sarak, nya amat ngenusahka ati. Tang maya indai aku nadai, ati aku anchur. Nyentukka diatu, aku agi tusah nerima nya. Aku majak tusah deka tinduk, sereta majak irau.

Tang, bisi beberapa pekara nulung aku. Chunto iya, Jaku Dalam 18:1 ngingatka kitai enda ngenyauhka diri. Aku nguji nitihka lalau nya.

Ketegal aku Saksi Jehovah, aku macha litaricha ke diambi ari Bup Kudus. Tu merindang ati aku. Ngambika chunto, lebuh apai indai aku sarak, bup Pertanyaan Kaum Muda—Jawaban yang Praktis, kelebih agi ba pelajar 2 ke betajuk, ”Bisakah Aku Bahagia dalam Keluarga Orang Tua Tunggal?” mayuh nulung aku.

Siti ari ayat ke dikerinduka aku iya nya Matthew 6:25-34. Aku kurang agi irau pengudah macha ayat nya. Ba ayat 27, Jesus nanya, “Kati kita ulih nginsur umur diri panjai agi ngena pengirau kita?”

Penusah ngenyit ulih nyadi ngagai semua orang. Tang aku belajar ari indai, chara mutarka sesiti penanggul nya beguna agi. Indai napi mayuh pemerinsa, iya nya sarak sereta penyakit. Tang indai napi semua nya enggau liat ati. Iya tetap ati ngagai Jehovah nyentukka ujung nyawa iya. Aku seruran ingat utai ke diajar indai pasal Jehovah.

Perundingka: Nama kebuah macha Bup Kudus sereta litaricha ke diambi ari Bup Kudus ulih nulung nuan napi penusah ngenyit?—Masmur 94:19.

CORDELL

 Maya aku beumur 17 taun, aku meda apai ngapuska seput iya. Nya utai ti pemadu jai kala nyadi ba pengidup aku. Aku berasai balat tusah ati.

Aku enda pechaya iya udah nadai. Orang ke ditutup sida enggau kain nya ukai apai aku. Aku madahka diri, ‘Pagila, apai deka dani.’ Ati aku berasai puang sereta charut.

Kami sebilik Saksi Jehovah. Bala menyadi ba eklisia mayuh nulung kami maya apai nadai. Sida nyediaka pemakai, begulai enggau kami, sereta selalu semak kami. Sida ukai semina sekejap aja ngereja nya, tang amat lama sida agi seruran meri tulung. Sukung ari sida ngasuh aku andal, Saksi Jehovah amat ngereja utai ke diasuh Jesus.—John 13:35.

Jaku ba 2 Korint 4:17, 18 meransang aku. Dia madah, “Laban penusah ti mit sereta enda lama tu nyendiaka kami nerima mulia ti meruan belama iya, ti nadai banding, laban kami ukai merening ngagai utai ti ulih dipeda, tang ngagai utai ti enda ulih dipeda; laban utai ti ulih dipeda semina tan enda lama, tang utai ti enda ulih dipeda, tan belama iya.”

Ayat 18 amat ngeringka aku. Utai ke diasaika apai nya enda lama aja. Tang semaya Petara pasal jemah ila, nya utai ti belama iya. Pemati apai ngasuh aku berundingka baru juluk ati aku, sereta utai ke deka dikereja aku dalam pengidup.

Perundingka: Baka ni penusah ti ngenyit ulih ngasuh nuan berundingka baru juluk ati nuan?—1 John 2:17.